Dear Life, Affection, Hate and all ever happen...

Thursday, July 26, 2018

Cerita Lebaran Pertama Bersama Raffa
2:21 PM0 Comments
Alhamdulillah..

Tahun 2018 ini bisa menikmati bulan Ramadhan dan kemudian berLebaran untuk yang pertama kalinya bersama Raffa, my lovely son, melengkapi kehidupan rumah tangga kami.

Dengan aktifitas seperti biasanya, iya saya ibu bekerja yang harus kerja di luar kota, LDM (Long Disttance Marriage) dengan suami juga anak. Hari pertama puasa sahur sendiri di kos-kosan. Hehe..

Bismillah dengan segala niat dan ikhtiar, aku bisa melaksanakan puasa dengan lancar. Sahur cukup dengan buah-buahan dan air mineral, sejak kenal food combining ini sudah biasa dilakukan. Terasa segar malah badan.. Pencernaan juga lancar..

Menjelang Lebaran, tentu sudah mulai harus merencanakan, kemana saja dan kemana dulu. Jadi bisa bagi waktu seefisien dan sebaik mungkin untuk keluarga yang memang besar dan banyak.

Alhamdulillah, libur lebaran dengan cuti bersama untuk ASN cukup lumayan di tahun ini. Ada kurang lebih 10 hari libur. Yang dimulai tanggal 9 Juni sampai 20 Juni. Masuk aktif lagi tanggal 21 Juni.

Walau sebenernya 9 Juni itu udah Sabtu ya, gak keitung cuti bersama, tapi iya, liburan dimulai saat itu dimana Jumatnya, 8 Juni adalah hari terakhir masuk kantor sebelum liburan dan diakhiri pula dengan buka bersama di kantor. hehe

9 Juni adalah hari lahirku. Kebetulan sih, ada acara arisan keluarga juga di rumah Bapak di Song-song. Jadi sempet dirayain tiup lilin habis buka bareng juga.. Kayaknya udah lama banget enggak ngrayain ultah yang gimana-gimana, soalnya ya biasanya lagi LDR gitu dan pas puasaan.. Paling cuma saling mendoakan aja,. Diingat oleh orang2 tersayang aja udah seneng kok... Lagian udah tua juga.. saatnya lebih ke arah banyak ibadah aja untuk bekal nanti.. Usia gak ada yang tahu.. Dan berusaha lebih baik lagi karena jatah umur sudah semakin berkurang..
Foto di depan Villa sebelum masing-masing pulang
Habis acara keluarga, suami ngajak ke Villa di Batu karena teman2 masa kuliah dia lagi reunian dan nginep disana. Jadi kita bertiga meluncurlah kesana. Dingin beut bok.. haha. Alhamdulillah Raffa kuat. Cuma agak susah boboknya karena agak berisik mungkin ya,, di jalan juga dia sempet bobok..

Aku masih libur gak puasa, jadi gak ikut sahur, dan bangun paginya langsung berjemur aja di taman belakang sama nemenin Raffa maenan di rumput. Sambil nyuapin makan dia juga.

Abisan itu baru mandi, untung ada heater di kamar mandinya, jadi gak kedinginan gitu.. hehe..

Siangan kita semua balik ke rumah masing-masing setelah poto2.

Nyampe rumah masih terasa ngantuk, jadi pada bobok, Sore eh udah dijemput ama Cak Ju dan Mas Dox, mas2nya suami dari Pasuruan. Yeah, kita bersiap mudik sebelum hari H ke Pasuruan dulu.

Lalu, Seninnya, tanggal 11 kita ke Lumajang, minjem mobilnya mbak Cher, masnya suami. Alhamdulillah lancar. Ashar udah nyampe di rumah Budhe. Malemnya, si mbakyuku pun ikut datang meramaikan rumah bareng suaminya dan juga Jalu. Jadi rame deh rumah Budhe..
Waktu di Lumajang nyempetin main di Alun-alun Lumajang, eh ketemu Doraemon.. Foto deh.. :D
Karena libur lebaran kali ini tuh lebih banyak di sebelum Hari H daripad sesudahnya, jadi gitu deh pembagian harinya..
Sayangnya g ada foto bareng2nya.. ini waktu di Vision Vista Lumajang. Sama Rino, mbak VIt, Om Bud dan keluarga

Kami sih di Lumajang sampai hari Rabu tanggal 13 aja, siang balik Pasuruan. Selain karena mobilnya minjem, juga takut macet juga kalo baliknya Kamis. Mepet.. Jumatnya uda Hari Raya.. Dan seperti biasa, Hari Raya pertama kita habiskan di Pasuruan, berkumpul bersama keluarga besar suami.
Happy Ied! Sayang gak foto bareng keluarga besar di Pasuruan, cuma sempet foto sendiri-sendiri
Dan hari berikutnya, Sabtu tanggal 16 Juli, masih di Pasuruan dan bersiap akan ke Malang bareng Mbak Vivit dan mas Eric yang bertolak dari Lumajang juga akan menuju Malang. Jadi kita tunggu aja di rumah Kejayan, Pasuruan.
Berpose sama si Mbak Vit yang datang jemputin kita di Pasuruan
Dhuhur kurang lebih si mbak datang bertiga dengan mas Eric juga Jalu. Meluncurlah kami ke Malang, dengan Daihatsu Sigra yang menurutku sih, nyaman juga (selama aku duduk jadi penumpang loh ya) Hihi..

Ternyata jalanan sudah macet-macet mulai dari Purwosari sampai Lawang.. Lawang ke Song-song ya lumayan lah.. Akhirnya sebelum Maghrib kita sampai rumah Bapak. Dan ternyata oh ternyata.. mereka udah cus ke Wlingi kemarin. Jadilah kita nyantai sejenak, ke rumah Om Pur dan Tante Anna, sambil nunggu adek Genjring dan Rio yg OTW dari Sumenep.

Setelah mereka nyampe rumah, jam 8 malam kita pun bertolak ke Wlingi. Karena kesempatan buat ketemu keluarga ya ke Wlingi itu, kalo nggak nyusul kesana, tanggal 17 mereka udah acara ke Ponorogo. dan baru balik Malang tanggal 18. Jadi daripada mbak dan mas gak ketemu Bapak Ibu sama sekali, yaudah meluncurlah kita ke Wlingi beriringan dengan mobil Rio dan Genjreng.

Tengah malam, hampir setengah satu kami sampai di rumah Bude Yul, Gondang Wlingi..

Itu rumah baru mereka, sudah hampir 2 tahun mungkin ditinggali. Dan hawanya dingin betul disana, seperti di Singosari. Sampai pun langsung istirahat, banyak saudara2 yang sudah tepar duluan disana.. Hehe.. hanya beberapa orang yang masih terjaga karena sibuk di dapur dan persiapan besok acara reuni ke Ponorogo.

Itu kali pertama kami kesana, suasananya menyenangkan.. Iya.. Hehe..

BTW udaranya sangat dingin.. Pagi2 bangun kedinginan, tapi si adek haus jadi aku buatin susu. Sesudahnya, karena sepertinya dia pup aku bersiap memandikannya.. Ternyata gak pup,, tapi ya gapapa mandi aja biar enak.. pakai air hangat tentunya ya,, Asli dingin banget,,,

Habisan itu gantiin baju Raffa dan nyuapin dia juga.. Alhamdulillah pinter...

Ngobrol2 ama sodara2 yang sambil persiapan ke Ponorogo pagi itu. Adek pun bobok lagi haha..
Ini di rumah Gondang, Raffa udah siap, tinggal nungguin mas Jalunya yang blom mandi
Pas orang2 pada berangkat, aku tinggal sama mbak aja, yang berencana balik Malang hari Minggu itu juga.. Setelah bebersih diri, sarapan, juga nyiapin barang bawaan, sekitar dhuhur kita cus ke Malang..

Rencananya mau mampir ke saudara yang kita lewati dalam perjalanan pulang ini..

Pertama mampir kerumah mb Veny di Bululawang.. Disana mampir lumayan bentar jg karena sudah sore kita pun lanjut ke rumah Mami di Buring.
Foto bareng Mami di Buring yang gak berhasil,, adek Raffa mulai rewel..batpil dia g enak badan..
Lumayan lama di Buring.. ketika sudah isya gitu kita pun memutuskan pulang..
Mau mampir kerumahnya Mbak Rinadi Mbamban, ternyata kosong rumahnya.. Kata si Anggi ternyata lagi ke Balekambang hari itu. Yaudahlah pulang kita..
Ini dapur rumah Mami yang baru renov. kece abis gitu loh..
Nyampe rumah jam 8 apa 9an gitu.. langsung bubuk..

Si mbak Vit and mas Ericnya ga mau nginep, jadi langsung balik ke Lumajang saat itu..

Yaudahlah ya, emang katanya Senin e mau reunian gitu si mas Eric.. jadi nekat aja pulang..

adek Raffanya flu,, capek lah dia..kasihan.. selasa apa rabunya gitu aku panggilin temenku yang Bidan buat diterapi uap dan pijet batpil.. Untung bisa.. di homevisit jadi kita gak keluar deh cukup tunggu di rumah.. Minat? bisa kepoin IGnya di @Darianzbabyspa_malang

Dan tanggal 21 nya, hari Kamis, udah masuk kerja lagi aku.. Yeah, tp sih, Jumat sorenya pulang lagi dong ya.. Begitulah nasib LDM alias Long Distance Marriage..

Sambil terus berdoa, semoga suatu hari bisa pindah ke Malang.. Biar bisa ketemu tiap hari ama keluarga..

Semoga dimudahkan, aamiin..
Reading Time:

Friday, June 29, 2018

Jawa Timur Park 3
2:43 PM0 Comments
Jawa Timur Park 3
Kota Batu yang dulunya berada dalam wilayah Kota Malang, memang dikenal dengan sebutan Kota Wisata.

Sejak jaman Belanda bahkan, karena hawanya yang sejuk dingin seperti di luar negeri,, menjadikan Kota Batu menjadi jujukan untuk berwisata.

Sebut saja Selecta, tempat rekreasi yang sudah ada sejak jaman Belanda ini adalah salah satu pilihan untuk berwisata, melihat keindahan bunga-bunga, menikmati sejuknya suasana, dan bisa juga berenang. Sekarang sudah semakin lengkap dengan playground dan wahana permainan juga.

Lalu apa lagi? Songgoriti, Paralayang, Pemandian Air Panas Cangar, bermacam-macam Air Terjun seperti Coban Rondo, Coban Rais, Coban Talun juga ada.

Lalu selain wisata alam ada pula Artificial Entertainment, Taman Hiburan yang diusung dengan berbagai tema. Mulai Jatim Park 1, Jatim Park 2 dan yang terbaru kini adalah Jatim Park 3.

Bahkan ada juga Museum Angkut, yang masih satu manajemen dengan Jawa Timur Park (Jawa Timur Park Group), kemudian Predator Fun Park, Museum Tubuh, Batu Night Spectacular.

Semakin banyak lah pilihan-pilihan berwisata bersama keluarga di Kota Batu ini. Harapannya akses jalan ke Batu pun semakin mudah dengan adanya tol Pandaan Malang dan lainnya. Tidak hanya mengandalkan jalur Singosari arah Malang dan Batu yang selalu padat merayap di setiap weekend dan tanggal merah.

Bagi warga Malang pastilah sudah tahu Jatim Park satu sampai tiga. Walaupun mungkin belum mengunjungi semuanya.

Jatim Park Satu : Walau baru sekali kesana dan itu pun sudah sangat lama, yang saya ingat dari JTP 1 adalah tempatnya menyenangkan karena banyaknya wahana permainan disana. Mulai dari yang biasa saja sampai yang membuat perut mulas. hihi.. semacam Roller coaster.. 

Baca disini untuk wahana apa saja yang ada disana.

Lalu Jawa Timur Park 2 : Berlokasi tidak jauh dari Jatim Park 1, Jatim Park 2 mengusung tema seperti taman safari atau zoo. Jadi ada Eco Green Park, Batu Secret Zoo dan Museum Satwa di dalamnya. Kalau mau tiket terusan sih bisa ya sehari 3 tempat itu... Tapi ya gitu.. kayaknya gempor banget deh ini kaki. Dan yang pasti tergantung cuaca juga. Karena selain Museum Satwa semua areanya outdoor. Jadi kalo hujan ya berabe deh..

Baca postingan lama saya waktu pergi kesana.

The newest is Jawa Timur Park 3: awalnya masih belum ngeh apa sih yang ditawarkan di Jatim Park 3? Waktu mak bendunduk kesana sama keluarga besar, jadilah kita masih minim info tentang what is inside? cuma pernah lihat IG story temen waktu keliling wahana yang ada dinonya, terus foto-foto di tempat yang kelap kelip cantik sangat cahayanya..

Tulisan di blog ini mungkin bisa jadi informasi awal kalau mau kesana.

Agak nyesel karena gak kepoin dulu akun Instagram @jawatimurparktiga. Saran saya sih kalau belum pernah kesana dan blank, follow dan lihat postingan dari Instagram resmi @jawatimurparktiga saja untuk sekedar tahu wahana apa saja di dalamnya dan memutuskan kemana saja di sana. cek highlightnya juga..
Ketika baru masuk Dino Park, disini kita bisa lihat2 info seputar Dino

Ternyata andalan utama Jatim Park 3 adalah bertema Dinosaurus. Jadi Wahana utamanya adalah Dino Park yang ketika kita masuk kita akan mendapat wawasan tentang Dinosaurus, replika fosilnya. Dan ada wahana jelajah 5 zaman yang meliputi zaman-zaman ketika dino diperkirakan ada di bumi.

Raffa dan Bapaknya foto sama Dino kecil yang bisa gerak2. Raffa tampak penasaran.
si mas Tio lagi adu kuat sama Mr Dino.
Salah satu wahana yang seru di dalam Dino Park adalah Dino Action dan Naga Cloning, yang mana kita naik semacam perahu dan melihat semacam lab penelitian untuk Dino dan pembuatan cloningnya. Di akhir wahana perahu kita meluncur turun cukup tajam di air dan ada sedikit sensasinya.. Makanya g boleh buat ibu hamil atau yang punya kelainan jantung.

Wahana lainnya yang disebut juga 1001 selfie, adalah Legend Stars Park. Banyak patung-patung replika dari tokoh-tokoh legendaris di dunia, artis, atlet, politikus dll.
Keluarga Besar. Di depan Replika Istana Negara di area Legend Stars Park

Replika istana negara juga ada disini, hihi..
Seolah-olah jadi tamu di Istana Negara :D
Suami dan anak yang asik berpose dengan basketball atlhete.

Bertigaaa.. di depan Bumblebee. Di depan Replika White House.

Lalu ada juga Kawasan Belanda, Replika Kerajaan Majapahit, Kawasan Korea, Jepang, Diagon Alley, Hogwarts, dan Forbidden Forest. (Anak Harry Potter pasti ngerti lah ya)
Oke. Kita lagi di Kawasan Belanda xixi.
Yang sayangnya waktu kesana kemarin gak semua tempat tereksplorasi karena keterbatasan tenaga, dan juga waktu. Hehe.. salah sih pake acara beli tiket terusan 3 tempat. Yang Dino Park tutupnya jam 5 sore. Lainnya jam 9 malam.

ini masih di Dino Park, The rimba yang kita gak sempat masuki karena udah kesorean -_-

Lalu ada Fun Tech Park: disini bagus banget untuk anak-anak, bisa bermain sambil belajar juga. Mau ngedance bisa, mau nyobain seolah-olah naik roller coaster pun ada simulatornya. Ada Paris in Rain juga dimana ada hujan buatannya. Dan anak-anak bisa juga menggambar ikan untuk ditampilkan di aquarium besar.

Seolah di Paris temanya. Ini di Paris in Rain - Fun Tech Park. Gak banyak foto batre uda habis.


Oh iya, Harga tiket Dino Park IDR 100k , Legend Stars 100k, Fun tech dan Museum Musik klo g salah 40k, Infinite World 30k.
Harga paket terusan untuk Dino dan Legend Stars Park 170k.
Untuk Dino, Legend Stars dan Fun Tech Park atau Museum Musik 200k

Kalau mau ke Jatim Park 3 ini dengan tiket terusan, karena dia jam bukanya siang dari jam 11 sampai jam 9 malam, ya kurang puas sih ya menurut saya. Apalagi karena bawa anak, jadi kan ya kalo langsung 3 wahana ya capek banget, gak maksimal menikmati semua viewnya.

Jadi mungkin dicoba satu persatu kayaknya asik. 

Yang masih penasaran karena kemarin belum sempat masuk ya Infinite World, soalnya gak masuk di paketan.

Lokasi Infinite World berseberangan dengan Fun Tech. Mungkin next time bisa deh coba kesitu aja.

Ciamik sangat buat foto dan kayaknya wahana seperti itu belum ada dimana-mana. (Kayaknya lohhh)

Overall.. Jatim Park 3 sangat recommended untuk wisata keluarga. Siap-siap (siapin mental) untuk ngantri waktu mau naik Jelajah 5 zaman dan Dino Action di Dino Park. Dan semoga ngantri lamanya terbayarkan ya dengan view yang apik. (karena tingkat kepuasan orang kan gak sama ya)

Dan juga kalau lapar waktu lagi main-main, di Dino Mall sendiri banyak tempat makan ya. Kalau food court jelas ada juga di dalam area Dino Park dan Legend Stars. Jadi jangan khawatir lapar dan haus saat berkeliling. Cukup siapkan uang yang banyak. Hahhaa..

Oh iya gunakan juga alas kaki yang nyaman tentunya. Kalau capek jalan sih e-bike juga disediakan kok, seperti di Jatim Park 2. Yang bawa anak, jalannya juga cukup stroller friendly.

In the end, semua tempat wisata akan selalu terasa menyenangkan bila kita pergi bersama dengan orang-orang tersayang.

Kalau ada waktu luang, rejeki berlimpah, mari gunakan waktu yang ada untuk bersenang-senang bersama keluarga. Karena moment-moment seperti itu pasti akan dikenang.

Terimakasih untuk adikku yang udah ngajak dan nyeponsorin wisata kita kali ini. Semoga rejeki adek dan keluarga semakin berlimpah, barokah, sehat selalu juga ya.

Kalau kita semua sehat, kemanapun kita pasti lah bahagia.

Aamiin

Reading Time:

Monday, April 30, 2018

Tua itu pasti, dewasa itu pilihan
9:59 AM0 Comments
Maturity
Kita sering dengar kata-kata itu ya nggak sih?

Usia akan terus berjalan seiring waktu.. Tetapi, menjadi dewasa tidak ada hubungannya dengan bertambahnya usiamu. Itu adalah pilihan. What would you like to do.

Banyak anak atau orang yang dibesarkan dengan cara dituntun, dimanja bahkan dengan fasilitas terbaik. Hal-hal tersebut mempengaruhi sang anak kelak ketika suatu hari harus memutuskan sesuatu sendiri, ketika harus mengurus sesuatu sendiri. Bisakah dia lakukan hal tersebut? Atau masih harus ditemani, bergantung entah kepada orang tua atau saudara tua lainnya.

Hal kecil dan sepele seperti memilih sekolah, mendaftar ke sekolah yang tingkatnya lebih tinggi.

Ketika saya lulus SD, saya sudah terbiasa mandiri. Daftar ke SMP sendiri, mencari informasi apa saja yang diperlukan. Dan memantau pengumuman tiap beberapa hari untuk memastikan masih memenuhi syarat kah untuk diterima? (nilai NEM masih menjadi syarat mutlak masuk di sekolah favorit)

Begitupun saat lulus SMP, memilih SMA mana yang akan dituju, sampai dengan daftar segalanya dilakukan sendiri. It's not a complicated thing if we know and read all the guide. 

Memutuskan untuk tidak lagi minta uang pada ortu saat lulus SMA juga menjadi salah satu hal yang penting saat itu. Karena mau tidak mau harus bisa mengatur pemasukan dan pengeluaran sebaik mungkin.

Memutuskan untuk bisa kuliah dan kerja juga. 

life is tough, so we must be tougher than the rest..

Well.. seperti dibiarkan melakukan banyak hal sendiri ketika dirasa sudah cukup dewasa, semuanya berawal dari dibiasakan mandiri sejak masih kecil.

Something just like,, responsibility yang ditanamkan sejak dini.

Saya lahir dari keluarga biasa. Semua dikerjakan sendiri di rumah, walau sempat ada ART dulu di rumah Eyang, ketika ditinggalkan ART dan memutuskan tanpa ART sejak saat itulah kita masing-masing harus saling membantu.

Sejak kelas 3 SD, mulai mencuci baju sendiri. Bahkan setrika juga. 

Pekerjaan rumah yang mudah seperti menyapu juga jadi tugas sehari-hari. Cuci piring bekas makan sendiri. Membantu Eyang belanja ke pasar. Bantu memasak. Membersihkan rumah. Semua itu hal yang sudah biasa dilakukan.

Tak disangka, hal kecil seperti itulah yang membangun kemandirian dan tanggung jawab. Karena kelak sebagai wanita kita akan berhadapan dengan hal-hal tersebut bukan.

Sangat berguna ketika kita akan membina rumah tangga.

Karena itulah, akhirnya ketika sekarang sudah merasakan jadi ibu dan orang tua, tentunya akan berpikir lebih jauh ke depan. Nantinya harus melibatkan anak dalam pekerjaan rumah. Hal sepele, tetapi akan sangat berguna ke depannya. Tidak hanya bagi anak, tetapi juga bagi orang tua.

Karena ada bahkan banyak, anak yang tidak dibiasakan sedemikian rupa dari kecil, tidak memiliki kesadaran dan tanggung jawab akan hidupnya. Mengurusi diri sendiri saja susah, bagaimana bila berumah tangga? Masih sangat bergantung pada orang tua. Ya kali org tuanya ada terus untuk dia..

Sebenarnya pada intinya walaupun tidak terbiasa melakukan hal-hal kecil sendiri dan memutuskan sesuatu sendiri, yang penting adalah mengerti situasi dan kondisi. Apa yang harus dilakukan ketika sesuatu terjadi. Dalam posisi yang harus bergerak cepat.

Hidup terus berjalan, berkembang, dan kita harus selalu siap dengan segala kemungkinan ya kan..

Prepare for the best, and get ready for the worst.

If Plan A didn't work, than we still have the plan B and the rest of the alphabet..

Dan selalu belajar.. belajar terus di univeritas kehidupan ini.. 

Jangan berhenti belajar.. :)
Reading Time:

Wednesday, April 4, 2018

Tentang Rasa dan Asa
9:03 AM0 Comments

Aku tahu.. setiap perbuatan ada resikonya..
Setiap apa yang kita lakukan pasti ada balasannya..
Entah langsung.. entah tidak..

Rasa sayang dan cinta yang berlebihan..
Membawa kepada suatu kebutaan..

Buta terhadap realita..
Dan apa yang sebenarnya dibutuhkan..

Aku tak pernah mau merasakan derita daripada cinta..
Yaitu berpikir yang tidak-tidak dan bersedih yang tiada ujungnya..
Apalah daya aku hanya manusia..

Aku bukan orang yang mudah mencinta..
Tapi saat ijab qobul yang disaksikan malaikat dan olehNya..
Yang aku tahu aku akan bertahan di dalam satu cinta..

Jarak.. itu adalah ujian untuk kita..
Mampukah kita menghadapinya?

Ketika rasa percaya itu sudah terasa berat..
Hancur oleh hal yang ....

Aku juga sudah hampir kehilangan asa..
Rasanya ingin pergi saja dari dunia..
Pulang..
Ke pelukanNya..

Hanya malaikat kecilku yang jadi semangat..
Untuk tak boleh menyerah..
Tak boleh putus asa...

Karena aku percaya,,
Setiap insanNya memiliki tujuan di dunia..
Memiliki peran.. maksud.. manfaat..

Semoga aku bisa kuat.. bisa bertahan..
Dan tetap berada di jalanNya..


Reading Time:

Monday, March 26, 2018

Serangan Stroke kala itu...
2:26 PM0 Comments
image source: http://www.strokeassociation.org
Agak sakit rasanya mengingat2 masa itu...

Salah satu masa gelap di dalam hidup.. For me.. I think..

Suatu hari.. I will always remember the day.. :(  Rabu, 25 Oktober 2017 kala itu.. Saat hari sedang cerah dan aku sedang bersemangat mencuci baju-baju karena beberapa hari sebelumnya cuaca mendung, di sela-sela kegiatan cuti yaitu momong Raffa, anak bayiku yang waktu itu akan 3 bulan dan masih sering tidur kalau tidak menyusu..

Kemudian aku makan siang, sedikit agak terlambat.. dan makan aice cream mangga sesudahnya.. Seminggu sebelumnya aku dilanda sakit gusi bengkak yang sangat mengganggu ketika aku makan.. Saat itu gusiku sudah membaik...

And then.. Karena sedikit lelah.. tak lama setelah menyusui Raffa, dia tertidur dan kemudian aku pun menyusul di dekatnya.. Posisi tidurku agak tidak jelas waktu itu.. 

Kemudian saat menjelang Ashar, Raffa menangis.. Aku terkejut, dan kepalaku terasa berat.. Hal aneh yang belum pernah kurasakan.. Aku sudah bangun tapi seperti orang linglung yang belum sepenuhnya sadar.. Aku cek keadaan Raffa yang ternyata poop minta diganti... Waktu itu dia masih pakai underpad yang dipotong-potong sendiri sesuai ukuran yang diperlukan..Aku bilang sebentar ya dek.. Entah tapi tangisnya memang keras, keburu minta ganti..

Setelahnya aku berdiri, akan mengambil underpad, air hangat, kapas, dsb.. Tapi kemudian aku terjatuh di dekat tempat tidur.. Dan kaki kiri serta tangan kiriku terasa berat.. seperti lumpuh.. Tak bisa kuajak gerak.. Berdiri pun aku tak bisa.. Aku pun mulai menangis dan panik, karena anakku menangis semakin keras..

Aku meraih handphone yang untungnya ada di kasur.. Aku telpon suamiku.. Sambil menangis.. Menyuruhnya pulang.. Ya Allah.. apa yang terjadi padaku? Setelah menunggu agak lama suamiku datang.. Aku langsung meminta dia untuk urus Raffa dulu, kasihan.. Menangisnya sudah cukup lama.. Aku sendiri merasa bersalah waktu itu dengan segala ketidakberdayaanku..

Tak lama setelahnya, Raffa sudah tenang lagi.. Aku diangkat ke kasur.. Dipijit2 kaki.. Semua sentuhan aku masih bisa rasa, tapi bergerak rasanya tak bisa..

Kemudian aku dibuatkan air madu sama suami.. aku minum terus aku buat tidur.. Aku pikir mungkin hanya lelah.. aku belum berpikir macam2..

Sorenya ada Myta untungnya, karena suami ke Purwosari apa Bangil gt lo, liat anak buahnya tanding. Entahlah, aslinya gak rela ditinggal gt aja dengan kondisi yang seperti itu,, 

Tapi aku mencoba menggerakkan kaki, bangun dan aku bisa tertatih-tatih ke kamar mandi walau kemudian aku kesulitan berjalan lagi jadi ditolong sama saudara sepupuku Myta, dan ada keponakanku dari Pasuruan juga, Dies..

Aku masih berusaha menyusui Raffa dengan kondisi demikian.. Aku juga masih sempat bisa makan bakso waktu itu karena ingin sesuatu yang hangat..

Dan malamnya.. aku tidak bisa ngangkat anakku mau kususui.. Aku pun mencoba berjalan ke suami yang tidur di depan tv.. Tapi aku malah terjatuh lagi.. aku pun menangis lagi dan ditolong Dies..

Setelah membantuku kembali ke tempat tidur aku bilang tolong bangunin bapak Raffa... buat bantu aku dan nemenin aku ketika harus menyusui...

Besoknya.. aku sarapan, dan kondisi masih belum normal.. aku bilang ayo ke dokter.. suamiku malah bilang, ya gpp kalo pean bisa gendong Raffa.. Kata2 yang akan kuingat terus karena itu sungguh menyakitiku saat aku sakit seperti itu. Akhirnya aku bilang, ya udah telp no ibuk.. Karena dia pun harus bekerja.

Siapa lagi coba? Walau bukan ibu biologisku tapi dia yang bisa diandalkan di saat seperti ini. Yang paling dekat juga rumahnya denganku..

Akhirnya siang aku dibawa ke RS Prima Husada yang tak begitu jauh, masih di Singosari aja. Waktu itu Ibu minta tolong sama mbak Yuni tetangga baik di sana untuk bawa mobil.

Aku langsung masuk UGD.. Setelah ditangani di UGD, harus rawat inap. Kamar kelas I penuh yang sesuai BPJS, terpaksa naik kelas, aku waktu itu masih nyambungnya VIP, dan ternyata itu VVIP..

Sampai sore belum masuk kamar karena harus CT Scan di RS Persada Araya. Waktu itu aku sudah ditemani suami saja. Ibu, Rara, Raffa dan mb Yuni sudah pulang setelah membantu urus2 ini itu..

Aku pun mulai lapar.. Tapi sabar dulu nunggu CT Scan yang ternyata sekitar maghrib baru dibawa kesana.. Fiuh.. Setelah CT Scan akhirnya sampailah di kamar, karena sudah lewat jam servis makan, jadilah makannya beli. Nafsu makan masih baik banget...

Barulah ketemu dokter syaraf besoknya.. Diperiksa dan diperiksa, dicari penyebabnya dengan tes darah, tensi dsb.. Dokternya pun bingung. Karena aku gak kolesterol, gak diabetes, gak asam urat, gak darah tinggi tapi kenapa bisa terserang... Setelah hasil CT Scan didapat, ada penyumbatan di otakku yang menyebabkan aku stroke sebelah kiri itu..

Penyebabnya? Saat itu masih dicari sampai kemudian Dokter Syaraf minta bantuan Dokter Penyakit Dalam. Tes Darah berkali-kali.. Ditemukan Anemia, Trombositosis... dan yang paling mengejutkan di hari-hari terakhir aku malah divonis Thalasemia..

Semuanya terasa menyeramkan saat itu karena aku googling dan yeah.. tidak ada penyakit yang menyenangkan bukan?

Saat itu aku masih bertanya-tanya.. Kok bisa ya.. Kenapa? Dulu aku sangat sehat.. Gaya hidupku juga yang berusaha sehat, walaupun kacau setelah melahirkan.. Semua mua dimakan..

10 hari berada di Rumah Sakit akhirnya aku bisa pulang..

Sebelumnya aku diberi obat suntik untuk mengobati syaraf, dan obat dari dokter dalam cuma vitamin untuk liver..

Aku mulai bisa bergerak untuk tangan dan kaki kiri walau belum sempurna..

Suamiku dengan sabar membantuku saat aku belum bisa apa-apa, menatihku ke kamar mandi, memandikan dengan sabar, menemaniku tiap hari, tapi saat dia harus kerja aku pun tak bisa melarangnya karena tidak mungkin dia harus ijin berhari-hari lamanya.. aku pun sudah bisa mulai ditinggal..

Saat itu aku berdoa dan menguatkan tekad untuk bisa berjalan ke kamar mandi sendiri dengan berpegangan tentunya karena masih belum kuat betul di kaki kiri..

Alhamdulillah senangnya tak terkira.. Aku bisa melakukannya.. dengan hati-hati tentunya..

Saat dirumah pun, aku terus berlatih.. 

Berjalan-jalan pagi tiap hari. Lihat video fisioterapi di youtube dan coba mempraktekkannya..
Melatih tangan dengan bantuan bola tenis..
Memijat-mijat telapak dan jari kaki dan juga tangan..

Banyak hal yang kucoba dengan semangatku yaitu anakku.. Karena walaupun sudah bisa berjalan dan aktivitas ringan, tapi aku belum kuat menggendongnya..

Aku juga masih berusaha memompa asiku..

Oh iya, banyak sekali teman-temanku yang menjengukku.. Saudara-saudara juga..
Teman SMA, teman ngajar di SMK dulu (teman suami juga ini tentunya), teman-teman kantor yang mau-maunya datang dari Surabaya.. Keluarga Malang, Pasuruan, dan kakakku dari Jember juga..

Support yang cukup banyak, bantuan doa yang juga sangat membantu, dan juga bantuan finansial..

Baru ngerti kalo di RS Swasta dan naik kelas bisa habis segitu banyak.. dicover bpjsnya cm sedikit.. Baru pertama opname dan semoga ini yang pertama dan terakhir.. aamiin..

Kejadian ini jelas berpengaruh sama kondisi keuangan yang tadinya mungkin bisa finishing dapur di rumah, jadi ga bisa dehhh.. Harus nabung lagi..

Jujur aku kapok sakit, aku pengen sehat terus...

Tapi jenis penyakit ini emang lama penyembuhannya.. Bahkan aku masih antri MRI, untuk tahu lebih jelas apa yang terjadi di otakku. Dan karena MRI mahal, pake bpjs, antrian di RSSA daftar dari Januari masih akan dilaksanakan bulan Juli esok.. So wow.. Bismillah aja..

Setelah istirahat di rumah sekitar 2 mingguan lebih, karena aku harus Ujian Prajab susulan, iya aku ga bisa ikut ujian bareng teman-teman karena saat itu aku baru pulang dari RS dan masih belum bisa jalan dengan lancar. Terlebih laporanku pun belum selesai.. T.T Akhirnya aku ngantor untuk pertama kali setelah cuti lahiran + sakit di hari Rabu, 22 November 2018 dengan berbagai persiapan.. Bawa laptop, bawa beberapa baju, dan keperluanku untuk di kos. Sebelumnya aku minta tolong Vita untuk bisa kos di tempat yang sama dengannya, karena aku masih belum bisa bawa motor dan juga gak sempat nyari kos lagi.. There is no time.. Semua serba cepat dan aku harus ujian sebelum 25 November, kalau tidak ya gugur.. Alhamdulillahnya.. pihak BPSMD Jateng, menawarkan ujiannya di Kopertis saja. Jadi aku tidak perlu ke Semarang.. Sungguh setelah kesulitan ada kemudahan.. Alhamdulillah berkali-kali kuucapkan..

Baru masuk untuk pertama tentu saja aku diantar suami, kita naik kereta, kemudian uber. Setelah itu dia balik Malang lagi untuk kerja..

Ninggalin Raffa di Malang untuk kerja pertama kalinya.. Gak ketemu dia seminggu.. ah.. tapi apa daya juga.. aku pun belum punya kekuatan untuk menimangnya, memandikan, merawatnya.. Paling cuma menggodanya, ngajak main-main.. Energiku belum kembali normal..

Akhirnya 2 hari di kantor aku gunakan untuk mempersiapkan laporan, dokumentasi dan penjilidan laporan.Tak lupa membuat presentasi dan juga video untuk disajikan nanti ketika ujian. Cek aplikasi juga kulakukan.

Alhamdulillah karenaNya aku berhasil melewati semuanya dengan kemudahan. Terimakasih tak terhingga untuk Pak Purwo Bekti (alm) yang mewakili Pak Budi menjadi mentor saya, Pak Wardjito, sebagai Coach dari BPSDMD yang sangat baik dan pengertian, Pak Yatno yang menjadi penguji saya, dan Pak Atta yang selama ini mengurus kami anak-anak Latsar dan juga berkomunikasi dengan saya dari saat saya sakit sampai menjelang ujian.

Sungguh syukur tak terhingga,, Aku masih diberi kesempatan dalam segala keterbatasan untuk menyelesaikan ujian.. Padahal awalnya aku pun pasrah, andai aku harus gugur.. Tetapi Allah memiliki rencana yang indah.. Alhamdulillah..

Kemudian aku pun bekerja seperti biasa.. Dengan kondisi kaki kalau diajak naik turun tangga yang sebelah kiri masih agak lemas, tapi lama-lama pun terbiasa. Berjalan, awalnya juga masih belum normal, tapi sudah semakin baik dari hari ke hari..

Terkadang aku juga ijin untuk sekedar kontrol ke dokter atau ketika kondisi kesehatan sedang kurang baik.. Tapi aku terus berjuang tentu saja karena aku ingin seperti dulu...:)

Dokter Syaraf masih menyarankan aku untuk tes MRI.. Daftar dirujuk ke RSSA,, Karena berbagai kesibukan.. Dan ke RSSA itu artinya harus ijin gak masuk, akhirnya bulan Januari 2018 kemarin aku diantar suami buat daftar (antri) MRI. Karena pake BPJS jadi antri dan baru dapat jadwal di bulan Juli 2018. Yeah..

Semoga saja ada pencerahan setelahnya..

Memang aku menyadari banget, sejak melahirkan dan jadi busui, dengan pola makanku dulu yang banyak buah dan makan nasi merah, alhasil pasca lahiran semua itu susah untuk dipenuhi.. makan seadanya walau berkali-kali, tapi juga tetep diusahain banyak sayurnya.. buah pagi sblm sarapan.. Walau kadang sih g ada buah juga..

Mungkin juga makanku kurang nutrisinya, entahlah, pokoke aku pas jatuh sakit itu serba mengira2.. kenapa bisa kayak gini.. apa pola makan, apa capek, apa iya stres.. Kemungkinan besar sih stres, karena cuti mo habis dan karena laporan prajab untuk ujian yang belum kelar.. Mikirin adek Raffa sama siapa juga kalau aku kerja lagi.. so much things in my head that is not easy to explain, to understand..
A new mom with all the messy things in her head.. Yes I am..

Dan sudahlah... Alhamdulillah saat aku menulis ini keadaanku sudah lebih baik..
Energi belum full dengan indikator, aku belum bisa njagang tengah motor maticku.. Nggak kuat..
Kalau naik motor lagi aku kuat.. Jarak dekat aja, dari kos ke kantor dan sebaliknya.. Kalau mau pulang Malang aku memilih untuk Go-Jek saja.. Aku belum coba untuk motoran jauh.. Aku juga masih takut untuk nyebrang jalan.. Terutama saat turun bis di Song-song malam pulang dari Surabaya.. kendaraannya lalu lalangnya cepet banget.. Jadi aku memilih untuk dijemput di tempat aku turun bis...

Aku sudah bisa menggendong Raffa yang akan 8 bulan, memandikannya, menyuapinya.. Tingkah anakku pun sudah sangat banyak.. Dia maunya berdiri terus sambil pegangan..

Yeah, dialah alasan untuk aku harus terus bersemangat.. Suami dan anak.. I still have a lot of things to be done.. I won't give up.. I will fight.. With all my heart..
Reading Time:

@nieth_sweet