Dear Life, Affection, Hope and all ever happen...

Friday, July 24, 2020

Sebenernya aku sakit ... ?
3:31 PM0 Comments
Dengan keluarga kelembagaan dari kantor Surabaya. Ini sebelum operasi.
Hai guys.. cerita ini cukup panjang.. Ya bisa dibilang ini lanjutan dari sakitku yang dulu pernah aku tulis disini.. Ketika hampir 3 bulan pasca melahirkan.. Sudah aku ceritakan sedikit banyak di IGku,, Dan karena sekarang ada kesempatan nulis ya bolehlah ditulis aja..

View this post on Instagram

Cerita yg agak panjang.. While waiting. Di 2017 lalu aq pernah sakit. Tiba2.. Mengagetkan.. Waktu itu hampir 3 bln pasca lahiran cuti dah mw habis, dan mau ujian prajab pula. Tiba2 aq kyk org stroke, kaki kiri sama sekall ga bisa digerakkan. Kaget lah.. Tadinya kyk ya sehat2.. Bahkan aq opname pertama ya waktu itu. Dicari sebabnya g ketemu, dicek darah semua normal, cuma hasil ct scan mengatakan ada penyumbatan di otak. Perlu di MRI lagi supaya lebih jelas.. Dan aq pasrah saja dirawat 10 hari di Prima Husada Singosari. Aq pikir andai g pulih dan harus gugur pun aq terima. Ternyata aq bs pulih dan kembali kerja di Surabaya.. Bahkan penguji prajab datang ke kantor. Aq tak perlu ke Semarang.. Yang lebih penting aq bisa momong anakku lagi. Tapi ya aq jalan waktu itu sambil latihan sih..aq kira sesuatu di otak itu belum beres.. Hehe. Tetap semangat.. 😉 *ilustrasi foto hasil ct scan 2020
A post shared by Yuanita Safitri Heryati (@nieth_sweet) on
Sakitku yang waktu itu belum jelas karena pasca lumpuh sebelah kiri dan sembuh aq masih MRI kepala di tahun 2018, karena BPJS kan antri. Dan aq tahu hasilnya Oktober 2018. Awal tahun 2019 aku periksa2 waktu itu sudah dirujuk ke Bedah Syaraf karena dari hasil MRI waktu itu masih belum jelas, ada dua kemungkinan tumor otak, atau infeksi, karena ada multiple lession di kepalaku, ada di beberapa titik. Dan waktu itu sudah disuruh operasi vp shunt,, tp aku gak mau dan kabur.. masa ya harus operasi sih.. kalo bisa dengan jalan lain lah..

Ya cari cara herbal dsb lah.. jaga makan, jaga kondisi, olahraga juga. Cari cara alami gitu..

Lalu.. bertahan tanpa tindakan dan obat2an di sepanjang tahun 2019, sampai akhirnya di akhir tahun 2019 mulai terasa pusing-pusing lebih parah, lebih sering.. sampai kudu nangis lah rasanya..

Akhirnya aku putuskan periksa2 lagi.. dari dr syaraf di RS Prima Husada Singosari, aku minta dirujuk ke RS Persada saja, jangan ke RSSA (RSUD Saiful Anwar) karena di RSU jelas lebih rame pasiennya.. Rencana memang minta MRI lagi dan yeah, selanjutnya lihat nanti..

Setelah MRI yang cukup antri seminggu saja di Persada, nggak kayak RSU yang bisa sampai 6 bulan waktu di tahun 2018 lalu, then seminggu kemudian hasilnya bisa diambil.

Hasilnya masih kurang lebih sama dengan yang MRI pertama. Ada Multiple Lession di Otakku yang menyebabkan kelebihan cairan atau Hydrocephalus. Kemungkinan2 nya antara tumor otak, abses, atau Multiple Sclerosis. Di hasil bacaan MRI waktu itu begitu.

Dan setelah ketemu dokter syaraf lagi, tetap dirujuk ke RSU, dengan pertimbangan alat lebih lengkap, dan ketemu banyak dokter juga dengan membawa hasil MRI, hampir semua dokter menyarankan operasi vp shunt dulu untuk mengurangi kelebihan cairan.

Puncak pusing-pusing selesai tahun baru, waktu itu aku dirumah Song-song, rame kan pada kumpul. Aq pulang kesana sudah sejak natal kayaknya, karena pikirku biar gak ribet masak kayak dirumah,, he he,, karena aku juga masih pusing-pusing nggak bisa enak lah..

Keluarga waktu itu sudah tahu sakitku,, sebelumnya aku nggak kasih tahu kan yang hasil MRI pertama.. Jadi yaudah semakin kayak disuruh medis..

Tanggal 1 Januari 2020.. awal tahun baru, aku pusing banget.. keluarga nawarin ke UGD tah,, emang pesennya dr. Made, dr syaraf RS Persada yang periksa aku, disaranin, kalau pusing banget langsung ke UGD aja..

Awalnya ke UGD RS Persada, lalu setelah diberi pertolongan pertama, dirujuk ke RSSA juga. Memang tetap harus operasi. Vp shunt. Dan karena Persada itu RS Swasta, dia operasinya gak bisa pakai BPJS, kalau mau pakai BPJS ya di RSU.. oklah. karena kita orang bukan Crazy Rich, yaudah ke RSU aja... Thanks to BPJS,,
Keluarga Akademik dari kantor LLDikti
Opname mulai tanggal 1 Januari 2020, well yeah menagawali tahun di rumah sakit, operasi dijadwalkan tanggal 6. Karena antri yang udah daftar duluan untuk ditangani. Jadilah waiting.. Dan yeah, selama nunggu itu banyak banget temen-temen dan saudara yang datang,, temen kantor dari Surabaya, temen kerja, temen SMP, SMA, vedc, teman kuliah, tetangga perumahan.. Keluarga Malang, Pasuruan, Lumajang.. you guys really a thing.. Thank you a lot..
With Enny and Ayu
Doa-doa dari mereka sangat berarti.. Hanya terimakasih yang bisa kusampaikan..
Dengan Keluarga Pasuruan
Dan saat operasi pun tiba.. Saat masuk ruang operasi dan kemudian dibius, sudah aku tidak sadar.. Pas sudah selesai dan sadar aku merasa dingin, pengen pipis.. dan bangun.. aku kira aku belum dioperasi ternyata sudah.. dan aku pun tak punya rambut.. namanya operasi bedah syaraf, operasi kepala, ya mau tak mau memang mesti digundul dulu kepalanya..

Untuk penanganan awal emang aku disaranin operasi vp shunt, jadi dipasang selang untuk buang cairan dari kepala, disalurkan ke perut. Dan selang ini katanya dokternya sih permanen.. nggak perlu diambil lagi.. Dan rencana akan operasi lanjutan yaitu Biopsi, untuk tahu apa sih sebenernya yang ada di otakku. Dan ini belum tahu kapan.
Setelah operasi tanggal 8 Januari aku boleh pulang..recovery di rumah..waktu itu aku pulang ke rumah ortu di song2.. waktu aku opname pun, Raffa ada di rumah song2.. yeah.. maaf ya nak.. ibu masih berusaha untuk sehat..
Hari ke-sekian dirumah. Dijenguk teman2 dari Surabaya.
Drama dimulai setelah operasi.. keseimbangan hilang..jalan pun mesti pegangan.. mau ngapa2in berat..

Dan akhirnya aku cuti sakit lama.. Masa-masa recovery itu kemarin berasa lama dan cukup sedih karena aku jauh dari normal. Aku juga bolak balik ke RS buat kontrol, awalnya kontrol jahitan sampai lepas jahitan. Lalu lanjut tes darah anti tumor, buat tahu kalau di badan ini ada kah tumor karena kalau dari hasil MRI yang multiple itu artinya penyebaran dari tempat lain yang masih dicari dari mana. Kemana-mana sama suami juga.. Thanks for always be there even on my darkest time..

Kepalaku masih agak sering pusing waktu itu, sampai akhirnya diperiksain lagi ama ibu ke dr Bedah Syaraf di RS Aisyah, dan sempat di ct scan lagi disana buat ngeliat vp shunt yang ada di otakku. Apa nggak bener jadi bikin pusing? Alhamdulillah hasilnya baik..

Setelah hasil tes anti tumor di RSSA diketahui negatif dan para dokter melihat hasil MRI pun lebih cenderung ke infeksi otak, karena tb, tuberkuloma, maka aku diberi pengobatan. OAT (obat anti tb).
Jadi akhirnya didiagnosa tb otak. Dan akhirnya aku opname lagi dari akhir Februari sampai awal Maret. Rencana sekitar 3 minggu opnamenya tapi waktu itu 2 minggu sudah boleh pulang..

Agak beda dengan opname pertama di Januari aku di ruangan 2.1 - 1, yang opname kedua ini awalnya di Ruang 25, kemudian besoknya dipindah ke 24B.
Soalnya yang di ruangan 25 kan gabung ama pasien2 tb yang takutnya nular juga kan.. Sementara aku tb otak yang insyaallah nggak nular karena di paru-paru nggak ada bakterinya.

Waktu mau opname itu aku nangis karena bakal nggak ketemu Raffa cukup lama kan..Yaudah pasrah..

Waktu opname kedua, tiap hari dapet  suntikan streptomycin di pantat, yang harus disuntikkan selama 60 hari, dan obat oral juga.

Aku sempat mual-mual dan muntah karena efek obat sepertinya hingga liver nggak kuat..nggak bisa makan karena tiap makan pasti mbalik..

Saking lamanya opname sampai ganti2 orang partner di ruangan, kan sekamar isi 2 orang untuk kelas 1 bpjs, yang pasien kemo lah, yang pasien cuci darah, dll..

Oh iya, ketika pagi sampe sore aku ditungguin ama tanteku dari Bululawang, Tante Yuni, yang Alhamdulillah sedang nggak ada kesibukan jadi bisa nungguin aku. sementara sekitar maghrib sampe besok paginya suami yang jaga.. Dia mesti kerja juga kan, kasian udah sering banget ninggalin kerjaannya karena harus bolak balik RS nganter aku..

Tante Yuni dari bululawang akhirnya aq suruh bawa motorku yang sebelumnya aku pakai di Surabaya. pas hari Jumat diambil ama bojo ke Surabaya,, baliknya sampe Malang hujan-hujan dia..

Ngrasain opname lama, sampai akhirnya aku di evaluasi MRI lagi tanggal 3 Maret. Waktu itu uda daftar MRI dari kapan sih.. dan kali itu antrinya lumayan cepat juga,, nggak selama Tahun 2018 lalu.

Setelah 2 minggu dan boleh pulang, aku pulang ke rumah perumahan dulu karena kangennn ama rumah sendiri selama akhir tahun sampe sakit kemarin di rumah ebes di Song2 tok.. Di rumah semalem, besoknya balik ke Song2,, kangen Raffa..

Terus sempet ada Arisan Keluarga dirumah karena aku minta dapet terakhir2 jadi aku yang dapet, dan aku pengen ngadain dirumah karena biar rumah rame kan selama ini udah ditinggal pas aku sakit. Paling bojo pulang bentar2, kayak ambil baju, bersih2, bentar doang..

Pengobatan jalan terus, aku juga suntik sampe 60 hari, awalnya waktu opname di RS, dan sisanya di puskesmas ardimulyo aku tiap hari ke UGDnya, obatnya dikasih dari RSSA, jadi tinggal nyuntik aja di Puskesmas.

Aku masih kontrol terus seminggu sekali ke RS, dan juga cek darah sebelum ke poli untuk cek SGOT, SGPT.. kondisiku lebih baik lah dari pasca operasi waktu itu,, jalan walau belum normal dan seimbang, tp sudah lebih baik,, naik tangga waktu mau ke Poli di RSSA juga bisa dengan pegangan. Sebelumnya susah banget dan mesti digandeng suami.

Sampai kemudian aku merasa sungkan juga karena cuti sakit udah lama,, aku juga proses pengajuan pindah (mutasi) ke Malang. Sebelum sakit kan aku udah apply untuk pengajuan pindah, dan waktu akhir Januari surat lolos butuh dari P4TK BOE Malang telah aku dapatkan. Selanjutnya proses melepas dari kantor Surabaya dan sekitar bulan maret berkas2 yang dikirim dari kantor Surabaya aku sampaikan ke P4TK BOE Malang.

Setelah kesulitan ada kemudahan.. iya.. itulah janjiNya.. Membuatku terharu di tengah sakitku mendapat kabar itu.. Cerita soal ini next post aja kalau sudah keluar SK pindah yang mudah2an segera.. aamiin..

Dan akhirnya tepat 5 bulan sudah aku cuti sakit.. Dan bebarengan juga Pandemi Covid dari bulan April atau Mei, jadinya semua pada stay at home, bahkan lebaran pada gak boleh mudik.. aku sih sudah stay at home duluan dari bulan Januari..

Aku juga sudah tinggal di rumah sendiri sejak bulan April mungkin,, karena kalau dirumah sendiri otomatis bisa aktifitas segala macem yang aku pengen, dan sambil melatih sih.. Karena dasarnya aku tuh kayak gemes mau ngapa2in,, yah pelan-pelan lah.. hati2. karena juga tangan kananku belumlah senormal dulu.. masih ada tremor..

Aku juga alhamdulillah bisa puasa waktu bulan Ramadhan kemarin.. Masih minum obat, jam minumnya aku buat malem, karena obatnya cuma sekali dalam sehari.

Dan sejak sekitar akhir bulan Mei, aku pun pindah kontrolnya ke RS Lawang Medika, dengan dr. Badrul yang mana beliau adalah dokter syaraf senior di RSSA yang spesialisasinya infeksi. Prakteknya di Lawang Medika sore kalo di RSSA kan pagi.

Kenapa pindah karena di RSSA sangat lama biasanya kita pagi kesana, siang menjelang sore baru kelar sama obat2nya.. jadi capek juga kan.. Dan waktu di RSSA tuh seringnya dengan para dokter muda dan berganti2 orang. Setelah ditanya ini itu mereka biasanya akan konsultasikan ke dokter senior disitu. Nah biasanya ya ke dr. Badrul itu. Jadi yaudahlah ke Lawang Medika aja. Selain karena dokternya pasti beliau, disana juga pasien lebih sedikit. Datang jam setengah 4 sore jam 5 kemudian sudah kelar. Jadi nggak terlalu capek nunggu kan kayak di RSSA.. Juga RSnya lebih dekat dibandingkan harus ke RS Saiful Anwar di Malang kota.

So pengobatan bakal masih lama, ya dijalani saja, karena katanya tb otak ini minimal 9 bulan pengobatan,, yah setaunan lah.. Dan sejak Juni kontrol ke dokternya jadi sebulan sekali..

Sambil menjalani aktifitas..

Dan sejak bulan Juni, tepatnya tanggal 11 aku mulai kerja lagi. Ke Surabaya.. naik kereta.
Karena Corona pula jadi di ruangan masuknya dijadwal, wfo wfh gt.. Work from home, work from office.. Kalo pas wfh kita absennya online.. Ada hikmahnya juga si Corona.. Lebih banyak waktu dengan keluarga ;-)

Akupun seminggu kerja 2 hari aja, dan karena cuma 2 hari jadi PP aja by KA. Jadwalnya lumayan pas lah.. pagi jam 4.50 dari stasiun Singosari. malem jam 8.20 pm uda nyampe Stasiun Singosari lagi. Aku turunnya di Stasiun Wonokromo aja karena jalannya lebih deket keluarnya. Lalu Nggojek sampe kantor.

Sambil nunggu SK pindah sambil kerja ya kan..

Bismillah..

Sambil terus berjuang menuju sehat.. :-)
Menjalani takdirNya dengan berusaha dan berdoa..^^

Sungguh aku pikir usiaku nggak lama, aku udah pasrah kalo demikian,, udah nggak takut mati,, ya cuman kepikiran yang bakal ditinggalin,, but, ternyata Tuhan  masih memberi kesempatan..
Dijalani saja apapun ke depan.. Insyaallah Allah beri kekuatan.. Aamiin..
Reading Time:

Wednesday, July 8, 2020

Raffa Lihat Rusa
2:39 PM0 Comments
Kasih maem rusa
Hai guys..

Mau cerita dikit soal pengalaman lihat rusa si adek  Raffa.. x)

Lihatnya dimana sih? Masih Singosari aja, di Perumahan Singhasari Residence, daerah Klampok, dari Tumapel naik terus, sampai SMPN 2 Singosari masih naik, dan gerbang perumahannya cukup besar di kiri jalan.

Jadi sebenernya itu cuma di jalan masuknya perumahan, ada banyak rusa yang dipelihara disitu. Dan akhirnya cukup banyak dikunjungi pula oleh orang-orang yang tau.

Sudah ke-dua kali sih Raffa kesini. Yang pertama udah lama banget x) agak lupa kapan..

Terus yang kedua barusan kemarin..

Rusanya ada lumayan banyak, dan tempat rusanya juga luas banget dibatasi pagar gitu.. tempat rusanya lebih luas gaes daripada rumah guweh xixixi

Dulu waktu pertama kesitu sih ada yang jual balon  segala macem, kemarin lebih sepi sih.. apa karena waktu dulu sore juga kesananya,, yang kemarin siang..

Rusa-rusa itu dikasih makan daun-daunan ama anak-anak yang pada kesana..

Raffa pun berani kasih makan rusa2 itu hihi,, habis ngasih makan dia lonjak-lonjak girang.. Seneng banget dia..

Ini sempet aku videoin, dan iseng2 banget edit trus upload di youtube.. Pas lagi nunggu kereta kemarin.. hihihi.. Masih amatir sih.. itung2 buat save documentation aja sih.. Mungkin bakal coba upload another moment.. x)

Karena ini udah new normal tapi masih dalam Pandemic juga, jadi tetap pakai masker kemana-mana ya.. ;-) jaga jarak.. dan cuci tangan. Apalagi habis keluar rumah penting untuk cuci tangan dan kaki kalo sudah sampai rumah ;-)

oke gaes.. see you next post ;-)
Reading Time:

Tuesday, June 9, 2020

Atlantis Land - Surabaya
2:15 PM0 Comments
Raffa with Bapak
Libur cuti bersama Natalan kali ini berkesempatan main ke Atlantis Land, Kenjeran Surabaya. Semacam dadakan gak terencana, lg nyantai si dek Aris pagi-pagi udah ngajak ayok ke Surabaya. Hah ngapain? Jemput Niar (yg kerja sore plg e) dan sambil nunggu Niar kerja biar anak-anak main. Dek Aris bilang Atlantis. Dan aku belum ngerti itu dimana? Dibilang ndesoh abis di Sby gak tau Atlantis. wkwk.. Ya maap abisnya kerja pulang doang kalo di Surabaya mah.. :))

Kan kebetulan di liburan sekolah akhir tahun ini pada kumpul krucil di rumah Singosari. Ada Reswa sama Utinya dari Mojokerto. Dinda, Azka dan Mama Diah dari Gondang Wlingi. Mbak Maya, Haqqi and Anaf dari Blitar. Tentu ada si Rara. Dan adek Raffa.

Sekitar jam 10an berangkat dari rumah Singosari ke Surabaya, penuh lah itu Xenia. 10an orang and krucil2 masuk..

Sampai Surabaya dek Aris ngoper setir ke Ryan. Dia naik Rush mau kerja trus jemput si Niar. Ryan gak tau jg lokasinya. Pakailah Google Maps menuju Kenjeran.
Ini mau masuk Atlantis Land
Iya ternyata Atlantis Land itu Waterpark dan banyak wahana lainnya yang ada di Kenjeran. KenPark.
Waktu itu tiket masuknya 100rb. Tiket terusan. Udah include semua wahana di dalam.
Suasana Waterpark
Wahananya buanyak sebenernya. Sayang kita gak masuk semua. Waktu baru datang, makan dulu di warung area Kenjeran. Terus masuk dan beli tiket. Udah deh nyemplung nak kanak. Renang doang udah dari jam 1an sampe ashar. Baru ke permainan.

Udah abis naik-naik, Raffa juga capek keliatannya, terus bobok di pangkuan bapaknya. Diajak ke  Dino Land gak mau dia. Sementara kakak2nya ke Dino Land. Kayak Jatim Park 3 aja temanya Dino. eh tapi tumben dia ada Dino yang bergerak2 dan bersuara dia takut dan gak mau. Lucu banget. Bilang aku gak mau Dinosaurus. Aku takut.. sambil mewek.. yaudah duduk aja sambil lihat show. mana capek juga karena sempat mencar dan bapake bingung cari2 juga bawain tas ama basahannya anak2. Baguss,, Capek lah itu si Bapaknya Raffa.. Dan dia sih selalu bisa diandalkan, sampe Raffa maunya sama Bapak.. ya gimana tiap hari juga sama Bapak :-* Bapaknya juga nggak tega kalo aku yang capek..
Naik Pesawat2an with Bapak
Wahana yang sempat dinaikin sama Raffa cuma mobil2an (sendirian) ama naik cangkir (ama ibu bpknya) dan kayak pesawat2an (ama bapaknya)
Naik mobil-mobilan sendiri :-)
Sayaaang gak sempat ke wahana kids zone, wahana patung lilin. Raffanya uda ngantuk aja.. Kita juga termasuk kurang pagi juga, mana tahu kalau segitu banyak wahananya. Taunya kita cuma berenang.. xixi
Raffa mau foto sama patung
Yah lumayan loh di Surabaya ada kayak gitu. G usah jauh-jauh ke Malang kan orang Surabayanya. Udah kayak jatim park 3 aja.. cuman beda udara aja secara di Batu kan sejuk gaess.. Di Atlantis Land udah pasti panas lah,, hawa pantai di Surabaya lagi..

Yah overall it's good for Surabaya having that..

And it's superlate post ya..

Aku kesananya di akhir tahun 2019, baru bikin postingan sekarang :-D

So much happened.. I will tell you on my write next time,, :-)

note: all pic taken by hp oppo f1s
Reading Time:

Thursday, December 12, 2019

Ketika Merindu Saat Menjadi Guru
1:50 PM0 Comments
Computer learning
Tulisan kali ini bakal lebih banyak curhat.. :-)

Entah sejak kapan rasanya ngerasa seperti ada yang hilang.. Ada yang kurang..

Bahkan ternyata aku pernah menulis tentang idealisme itu di tulisan PNS atau Bukan PNS..

Jiwaku yeah guru.. mengajar yang kulakukan bahkan sebelum aku memegang ijazah S1, saat 2006 itu pengalaman pertama mengajar di SMKN 1 Surabaya (magang) selama 4 bulan karena kuliah Animasi dan Multimedia. Lalu kuliah TI.. dan sambil magang kerja di SMK, dan ketika sekolah buka jurusan TI aku ditawari jadi gurunya.. ya ngajar produktif waktu itu sambil kerjain skripsi.. Sekilas takceritain dsini..

Jadi kurang lebih 6 tahun aku mengajar sejak tahun 2009.. banyak kenangan, suka dan duka.. hingga akhirnya berhenti ketika diterima jadi ASN di Surabaya..

Ceritanya di tahun 2014 coba cari formasi guru TI nggak nemu2 yang areanya masih dekat, sementara pendaftaran udah mau ditutup juga,, padahal waktu itu Optimis karena aku udah pegang Sertifikat Profesi Guru kan karena S1 aku Teknik Informatika murni, bukan dari pendidikan..

Hingga akhirnya daftarlah eike di formasi di bawah Kemendikbud yang sesuai ijazah S1, sebagai Pranata Komputer waktu itu daftarnya. Dan Ndilalah ketrima.. padahal nggak ada niat waktu itu..

Menjalani hari demi hari juga LDR.. rutinitas pekerjaan baru.. belajar banyak hal baru khususnya di bidang Pendidikan Tinggi (Dikti). Sempat pecah kementrian pula dengan Dikbud, waktu baru masuk itu jadi Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi. Digabung dengan Ristek.

Dan tahun 2019 ini CLBK lagi setelah pelantikan Pak Jokowi di Periode 2 barusan ini dan pembentukan kabinet Indonesia Maju, Dikti kembali lagi ke Kemendikbud. (seneng aja sih karena kayaknya bakal lbh gampang kalo mo pindah Malang ntar) Aamiin

Gak terasa udah 4 tahun disini.. Dan kita juga sempat upacara memperingati Hari Guru pula..

Lalu tiba-tiba memori saat masih jadi guru pun menyeruak..

Kenangan saat selesai upacara hari guru bersama Mam Susana dan Mom Sri
Jujur aku rindu saat mengajar itu.. where I can say that I love my job.. karena yeah.. mengajar dan berbagi tentang apa yang menjadi keahlian atau kompetensi kita adalah hal yang menyenangkan..

Dan jadi berandai-andai.. mungkinkah aku kembali menjadi guru... dengan birokrasi yg rumit itu..
Sedangkan saat ini status aku adalah ASN pusat.. yang ngerjain hal2 administrasi.. -_- Saat ini sih guru SMK udah dibawahi pemprov.. dan kalau mau pindah jadi guru tentu bukan hal yang mudah.. well.. mbulet pastinya.. entahlah..

Kalau ingat ngajar selama itu.. sampai ngejar Pendidikan Profesi Guru dengan dibiayai Dikti.. waktu kuliah pun juga sebagian besar beasiswa.. dan sampai ke titik ini, dimana sepertinya aku udah jadi anak negara.. ya dari dulu dibiayain negara sih.. 

Somehow I want to do something.. Hal-hal yang sepertinya dulu membuatku lebih hidup..

well.. what should I do..

maafkan kegalauan ini.. Tuhan.. aku pasrah akan semua ketentuanMu,, 
Reading Time:

Tuesday, November 19, 2019

Main ke Kebun Teh Wonosari
9:20 AM0 Comments
Yang ini lawas kesananya Januari 2014 sebelum nikah
Kebun Teh Wonosari ini secara geografis letaknya di Kecamatan Lawang, kabupaten Malang. Dan konon katanya merupakan kaki gunung Arjuna.

Piknik dalam rangka arisan keluarga
Lumayan sering sih kesini dengan keluarga dan teman-teman jg. Sampai mau nikah jg. 

Ini semacam pre-wed difotoin mbak Dewi

Barusan hamil, baru punya anak dan sampai akhirnya lamaaa gak ngebun teh kemarin ada keponakan dari Pasuruan minta main kesana. Soalnya lmyn deket sih dari rumah. Lewat dalem aja, nggak pake helm naik motor juga x) xixi Enaknya punya rumah Singosari masuk.. wkwk
Ini waktu mbak lg hamil, Rara masih belum setaun. Si mas Eric pun berenang
Waktu aku br tahu kalo hamil. Desember 2016
cewek2 doang
Dan tentu saja buat Raffa yang sudah mulai aktif, ini yang pertama. Dulu kesini kan masih bayi gitu.. Sebelum aku sakit..
Hello from Agus's family ;-)
Ini doang kayaknya foto b4 karena ada orang baik yang mau fotoin xixi
Kesini ber4 aja ama suami, Raffa dan Devira keponakan dari Pasuruan. Dan karena Vira nggak bisa naik motor jadilah aku mboncengin dia. Raffa mah tetep minta ama bapak walau si Bapak minjem motornya Om Rony.

BTW jalannya naik pas perjalanan perginya.. pas pulang turun wuss, gak gitu ngegas deh.. cuma ngerem2 doang.. hehe..

Ke kebun teh ini tarif loket tulisannya weekdays 15rb, weekend 20rb udah sama parkir kendaraan.. Cuman kemarin bayar 15rb aja per orang. Entahlah suka-suka orangnya yang jaga aja sih kayaknya wkwk

Dan kita pun masuk, parkir. Baru lah jalan-jalan..

Foto-foto modal hp doang.. Dan berkeliling area kebun teh..it's so fun :-D
Si Raffa udah bisa jempolnya sip gitu
Haii ;-)
Terus kan kita naik kereta kelinci. Keliling area kebun teh naik kereta sambil maksudnya sih nyenengin adek Raffa :-D. Eh taunya malah jadi ngerti ada spot-spot cantik buat foto-foto.

Jadilah habis naik kereta kelinci kitanya jalan lagi nyari area foto yang ciamik itu.. hoho..Sebelum ke area foto sempet ke playground anak-anak dulu ngajak mainan si adek..

Ditopiin terus ama si Bapak takut item gaes.. udah gt angin juga jadi gak lepas jaket
Lalu kita pun jalan menuju area foto.. Ada area ysng tinggi2, naik terus bisa fotoin dari atas. Ada juga jembatan kayu yang ciamik buat foto. Karena Minggu jadi lumayan rame lah ya..


Ini wajahnya Raffa udah ngantuk sih
Alhamdulillah.. berangkat jam setengah 10an, jam 1an lah kita dah pulang... liat Raffa ngantuk jadi kasian.. jamnya bubuk sih dia..

Maka nikmat Allah manakah yang kau dustakan.. ^^

See ya next post ;-)
Reading Time:

@nieth_sweet