Pengalaman Pengobatan Granulasi di Poli THT RSSA Malang - Dear Life, Affection, Hate and all ever happen...

Friday, September 19, 2014

Pengalaman Pengobatan Granulasi di Poli THT RSSA Malang


Alhamdulillah, aku baru saja selesai pengobatan dan sudah tidak perlu kembali ke Poli THT (semoga benar2 tidak perlu kembali) dalam waktu kurang lebih 3 minggu ini di RSSA (Rumah Sakit Saiful Anwar) Malang.

Mau berbagi pengalaman aja, tentang apa yang aku alami ini.

Awalnya sudah ada kurang lebih 3 bulan yang lalu, sejak telinga rasanya sakit sekali. Padahal udah dibersihkan dan (kesalahannya) malah tambah dikorek2 lagi.

Mau berobat ke spesialis THT, takut mahal.. T.T

Yaudah, sekitar sebelum puasa, coba deh periksain ke Puskesmas Singosari, soalnya kirain lengkap disitu ada THT nya juga. Ternyata bisa sih, tapi di Poli Umum. Diperiksa pake sejenis teropong (belakangan baru tahu kalau namanya otoskop) gitu di telinga. Dilihat rongganya kemudian sejenis dikorek pake alat. Dan cuma dibilang, ada kotoran yang mengeras, perlu diobati tetes dulu baru bisa diperiksa lagi. Ya udah, cuma diresepin obat tetes dan antibiotik obat minum. And BTW semua gratis di Puskesmas Singosari ini.

Habis itu seminggu disuruh balik kan ya.. balik lagi, cuman ditambahin resep obat minum dan disuruh nerusin obat tetesnya. Aduh.. nggak tak terusin deh minum obatnya.. Udah malas minum antibiotik

Menghentikan semua obat dan kemudian membiarkannya sampai..

Pada suatu hari..telinga ngeluarin cairan yang lebih banyak.. seperti ingus agak kuning dan berbau. kalo dibersihkan dengan cutton bud, malah tambah berdarah.. tambah serem.. T.T hiksss....

Akhirnya.. bulan September..
Tepatnya, tanggal 5, membulatkan tekad untuk ke Poli THT di RSU Malang, setelah sempat nanya2 ke temen SMP aku, Meyrna, yang jg spesialis THT di RSSA Malang..

Karena bukan peserta BPJS dan sebangsanya, daftarlah dengan identitas umum, pertama kali kesana pula, bayar 12.000 untuk daftar tiap kali masuk ke Poli THT.
Biaya masuk Poli THT
Waktu periksa pertama kali ini.. puih.. lama banget.. makan waktu satu jam lebih. Untung aja dokternya baik plus ganteng (ups). Dokter muda itu sih, namanya dr. William. Dan ditampon lah ini kuping yang berdarah2 ga berhenti2.

Sempet dikira gendang telinga pecah, tp masak sihh.. (udah shock) Tapi setelah diresepin obat tetes dan antiobiotik jg buat nyeri, 3 hari kemudian disuruh balik. Jadi dapet obat tetes yang bernama Blecidex, sehari 3 x 4 tetes, amoxaclave (ini antibiotik agak mahal) dan obat nyeri sama obat pilek. (Padahal ga pilek jg sih), Total obat yang harus ditebus 121.000.
Ini resep yang aku tebus,,,
Dan mulailah perawatan jalan ini. 

Beberapa kali tetes masih ngeluarin darah aja telingaku... :(

Kemudian, Senin pagi, 8 Sept 2014, waktunya kontrol lagi.

Seperti biasa bayar 12.000 di kasir lantai 2 sebelum ke Poli THT. Nunggu antrian dengan sabar, dan dipanggillah akhirnya..

Dokternya kali ini beda, namanya dr. Andrew. Dia bilang udah baik, banyak kemajuan. Jadi ceritanya, ternyata yang berdarah2 kemarin itu adalah granulasi di telinga luar. Granulasi = daging tumbuh. Dan waktu pertama periksa itu besar, sedangkan periksa ke-2 sudah mengecil dan membaik. Jadi, cuman sedikit dibersihkan aja telinganya saat periksa, dikasih obat, dan gak diresepin lagi karena aku menolak dengan alasan masih ada obat tetes + minumnya. :P

Kemudian Jumat besok disuruh kontrol lagi..

Okay..Jumat tanggal 12 September, kontrol yang ke-3. Gak ada keluhan apa2 dari aku, sudah merasa lebih baik dan lebih bersih lah telinga ini. Kemudian dokternya kali ini cewek, hum,, aku merasa lebih baik kalo ditangani dokter cowok, entah kenapa,. Mungkin karena terkesan lebih membesarkan hati saja.

Sebenernya disuruh balik Selasa, cuman aku minta Jumat aja, karena kosongnya kerja ya pas Jumat..

Okay.. Dan... 

Hari ini, Jumat, 19 September 2014...

Dengan sedikit was-was pergi lagi ke THT. Riwayat sebelumnya.. saat rawat jalan, aku tidak menebus resep saat kontrol ke-3. Karena apa,. I'm tired of that medicine. Aku gak mau terus2an obat. Tapi tetap aku pakai obat tetesnya, kemudian, intensitasnya aku kurangi kira2 ada 4 hari sebelum kontrol ke-4, obat tetes cm aku pakai 1x4 tetes sehari di malam hari.

Dan Alhamdulillah.. dokter menyatakan sembuh, sudah baik, dan tidak perlu obat (baik tetes maupun minum) lagi..

Hehe..Demikianlah pengalaman aku berobat di Poli THT RSSA Malang.

Syukurlah, dan ternyata berobat ke RSU (RSSA) Malang tidak seburuk kata orang-orang, ya memang antrinya lama, harus rela datang lebih pagi kalau pengen bisa cepet pulang.. Apalagi untuk pasien yang BPJS..

Kalau aku sih, karena merasa sudah punya asuransi untuk rawat inap saja di Pru-Syariah, belum kepikiran untuk punya BPJS. Karena jarang sakit juga sih. ke RS cm berapa kali coba setahun bisa dibilang jarang banget? Tapi mungkin kalau jadi PNS ya otomatis lahh bisa jadi peserta BPJS.. :P

Semoga banyakan sehatnya lah.. Dan lagi, yang di Pru-Syariah, setelah masa polis habis, kita juga masih bisa pakai kok uangnya.. bisa kita ambil lagi. Jadi anggap aja tabungan jangka panjang.. gitu.. :)

Well.. Semoga berguna sharing kali ini.. ^_^

Buat teman-teman yang belum pernah sakit telinga dan sebangsanya, sebaiknya kebiasaan korek2 telinga sampai ke dalam dihilangkan yaa, karena yang perlu dibersihkan cuma telinga luar aja.. Telinga punya kemampuan sendiri untuk ngeluarin itu kotoran (serumen) secara otomatis.. So, korek2 telinga sampai ke dalam, cuma akan mendorong itu serumen masuk lebih dalam sehingga bisa terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.. he he he..

10 comments:

  1. Di poli THT RSSA bukanya sampek hari apa aja ya ?
    Mnta infonya .
    Terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mb Niken, thx for reading. Saya baru lihat ada komentar masuk.
      Senin-Jumat waktu itu mbak setiap kali saya diberi jadwal untuk kontrol antara senin-jumat..

      Delete
  2. Tidak ada penyakit yg serius kah kak? Sya mau tanya klo sakit telinga lebih baik ke poli THT langsung apa gmna? Soalnya sya juga sakit telinga di bagian dalam. Sya ke poliklinik UB dan di poli umum sya dianjurkan minum obat dan obat tetes

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, insyaallah setelah berobat, lewat setahun ini udah ga ada keluhan apa-apa lagi.
      Memang kalo sakit di telinga lebih baiknya langsung ke Poli THT aja supaya lebih maksimal penanganannya... ;)

      Delete
  3. menarik sekali infonya...jadi yakin mau pergi kepoly tht,,hehe

    ReplyDelete
  4. dibersihinnya sakit ya ka apa gimana?

    ReplyDelete
  5. Kalo buat dokternya aja bayar kah mba?? Atau gimana??

    ReplyDelete
    Replies
    1. soalnya aku mau priksa hidung kesana takutnya mahal hehe. Tlg jawab ya mba

      Delete
  6. Bayarnya sekali pas daftar di loket pendaftaran itu, dan termasuk murah kalau rumah sakit pemerintah ya seperti itulah biayanya terjangkau.

    Paling yg agak mahal ya tebus resepnya, tergantung dari sakitnya jg,

    ReplyDelete

@nieth_sweet