Pesona Gili Labak - Dear Life, Affection, Hate and all ever happen...

Saturday, January 9, 2016

Pesona Gili Labak

Tim Mbolang from SMK PGRI Singosari. Uhuy!
Bareng Tim Mbolang dari SMK Kantri, haha, kami memilih long weekend saat menjelang natal ke Madura untuk yang kedua kalinya, dengan destinasi yang berbeda. So, siapa aja pesertanya, tentunya ada Pak Prima, Aan, Bu Eko, Aku dan Suami, plus si Mardani yang udah ada di Sumenep.

Kalau pada liburan ke Madura sebelumnya hanya jalan-jalan di Keraton Sumenep dan Pantai Lombang, untuk trip kali ini kita menuju ke Pulau Kecil yang bernama Gili Labak.

Terus mau bilang makasih dulu ama suami aku karena udah beliin sandal gunung (baru pertama kali punya deh), karena dari dulu ngerasa belum butuh, ngerasa belum penting. Haha.. Dan dulu jadi anak PA waktu SMA aja naik ke Panderman makenya sandal jepit. Serius sandal jepit! :)))

Well, perjalanan dimulai hari Kamis, anyway waktu itu tanggal 24 Desember tanggal merah, Maulid Nabi. Dan semaleman sebelum itu aku ditemani suami di kosan Surabaya dalam keadaan badan panas dan sakit diare parah. Arrgh.. entah salah makan apa..

Tapi anehnya pas udah dijemput teman-teman dari Malang, waktu perjalanan sih udah was-was aja, jangan-jangan ntar masih kumat lagi.. Ternyata sampai Madura dengan selamat tanpa perlu ke Toilet.
I thanks God,, jangan-jangan perutnya ngerti lagi kalo mau diajak piknik. Hahahahha..

Sempet mampir di salah satu warung di Bangkalan yang dari luar seperti meyakinkan ternyata sangat mengecewakan, ya dari pelayanan, keramahan, kebersihan, huff,,, totally not recommended. Cukup sekali aja deh kesana..

So.. kita nyampai di Sumenep, rumah kawan baik di sekolah, Mardani, sekitar sore mau maghrib. Lega karena sudah sampai di 'rumah', Ini kedua kalinya kita ke rumah Mardani dan karena sambutan tuan rumah yang super ramah dan baik membuat kita feels like home jadinya. Haha..
Makan malam menu spesial masakan Ibunya Mardani.
Malem Jumat, istirahat aja sambil ngobrol-ngobrol, gak kemana-mana. Aku kumat lagi diarenya.. Dah dikasih super tetra dah besok paginya sama Ibunya Dani..

Jumat, berangkat ke Gili Labaknya sepakat setelah para pria ibadah shalat Jumat. Ini hal yang penting banget bagi kita tentunya, jangan sampai ibadah terlewatkan dalam kondisi apapun, insyaallah. Ya kali jaman dulu padang pasir, musafir pergi gak bisa liat arah,gak ada air, perginya berjalan. Sekarang sih sudah nyaman banget, mau pergi kemana-mana pake alat transportasi apapun ada, dan masjid juga banyak. So, kalo sekedar dijamak karena perjalanan jauh sih it's okay, asal jangan sampai terlewatkan. :) Itu.

So, here we go start a journey..

Ke Gili Labaknya ditemani sama saudara sepupu iparnya Mardani yang aslinya Talango dan juga nelayan, jadinya dia ngerti banget gimana cara mencapai Gili Labak dan gimana juga ntar kita bermalam disana.

Pengennya sih foto follow me kayak si Murad and Nataly Osman gitu :))) BTW ini di atas Ferry menuju Talango.

Ada dua cara menuju Gili Labak. Pertama naik kapal langsung dari Pelabuhan Kecil Kalianget langsung mendarat di Gili Labak. Cara kedua, kita hanya nyebrang 500 m menggunakan kapal ferry ke Pulau Talango dari Kalianget (hanya bayar sekitar 5000an), mobilnya ikut nyebrang juga tentunya. Dan kita lanjut perjalanan menyusuri Pulau Talango sampai ke tempat kita menyewa kapal yang bermuatan kurang lebih 10 orang untuk ke Gili Labak. Mobil diparkir di salah satu rumah penduduk yang dekat dengan lokasi kita menyewa kapal.
Me and Hubby, kapal menyeberang dari Talango ke Gili Labak.
Hampir satu jam (sekitar 45 menit) kita menyeberang dari Talango menuju Gili Labak. Waktu itu maghrib, yeah maghrib kita berada di atas lautan.. Nyampe sekitar Isya. Dan berjalan menuju salah satu rumah penduduk, kenalannya Abang tour guide kita (saudaranya Mardani). Kita bisa tidur dan menggunakan sebuah gazebo tertutup yang sepertinya biasa digunakan untuk beribadah.

Kamar mandinya seadanya tempatnya, yeah, karena disana juga airnya air payau ya, nggak ada air tawar yang bener-bener enak seperti di rumah sendiri, hihi. Tapi itu semua sudah cukup banget buat kita, karena kita dah biasa nge-camp mulai dari di Segara Anakan dan Pantai Gatra -Tiga Warna. Jadi tempat menginap yang kata mereka seadanya ini sudah lebih dari cukup untuk kita. Kan gak usah sewa tenda lagi iya kan. Hahahha.. :D

Setelah bebersih diri ganti baju, shalat. Kita makan malam dengan menu super duper spesial wkwkwkwk. Lontong, mie kremes (indomie), abon ayam.Haha.. Edan emang, tapi begitulah karena dari awal udah niatan camping so makanan kayak begitu sih udah biasa. Karena emang kita gak bawa kompor dan alat masak portable juga.

Teman-teman rencananya mau mancing ikan, tapi karena dah pada capek (dan males juga kayaknya) udang-udang kecil dari tambak Mardani nggak jadi kepake buat mancing. Alhasil malah dibuat sarapan keesokan paginya. Digorengin ama tuan rumah tempat kita numpang. Hahaha..x)
Good morning from Gili Labak!
Pagi-pagi, bahkan sebelum kita sarapan, kita jalan-jalan rencanannya mau take a picture of sunrise. Tapi karena nggak dapat alias ketutup awan dsb, akhirnya ya foto-foto biasa aja.
Maafkan kami ya narsis haha..!

Balik sebentar buat sarapan, kita kembali lagi buat jalan-jalan dan foto-foto. Baru sekitar jam 9 kita mulai snorkling.
Walk along the beach
The Mbolang Team

Salah di awal titik menuju lokasi snorkling yang membuat kita gak sengaja nginjak terumbu karang karena airnya masih agak surut. Ahh maafkan kami.. Disasarin mas guide yang ya ampun,, nggak perlu pake pelampung dia udah enak banget berenang kesana dan kesini make sandal jepit. So wow!
Ini si suami menyelam. The best pic kayaknya yang ini.
Suami aku tuh ya juga pinter berenangnya, dan dia make itu sendal gunung masuk pun bisa aja. Aku sih nyeker, alesannya ya karena takut malah ngerusak karang aja kalo make alas kaki, Taunya kaki bisa sakit kena tajem-tajemnya terumbu karang. Haha.. Gpp deh..
Ini susah banget mau nyelam, berasa balik ke atas terus. Jadinya gini deeh :))
Anyway pemandangan di bawah laut Gili Labak ini bagus banget, ikannya warna warni dan banyak. Yah walaupun warna terumbu karangnya mungkin nggak warna warni banget tapi masih cantik dilihatnya.. ;) Sayang ikannya cuma dikit yang mau difoto :)) Ya kali manusia narsis!
Hello Fish!
Ini si Mardani nyelam. Bagus juga ini fotonya. :D

Well, ini kedua kalinya snorkling, sedikit terganggu dengan snorkle yang kurang rapat dan menyebabkan air masuk ke kaca google. Well akhirnya tukeran snorkle ama suami. Dia sibuk poto-poto pake underwater kogan action cam dan motoin teman-teman juga, sampai akhirnya kehabisan batrai. Haha.. Sekitar jam 11an kita mulai merasa cukup berenang dan snorklingnya kemudian menepi.

Mandi, ganti baju dan prepare packing. Kemudian makan siangnya kita tunda kalau nyampai di Talango. Beribadahnya mampir di rumah abang guide yang masih deket banget dari tempat parkir mobil kita di Talango.
Ini lokasinya di sebuah bukit kecil di Talango. Entahlah gak jelas namanya. Tapi bagus spotnya buat take a picture.

Konon si Bu Eko kepingin makan rujak di Talango. Wkwk. Dan akhirnya sih kita baru makan sore di dekat Kalianget karena rujaknya tutup. Alhamdulillah baksonya enak dan recommended.

Setelah dari pantai mulailah  ngerasa gosong. Haha.. ya gitu terus aja anak petualang. Gak kemana-mana kulit biasa, habis gitu tour lagi, gosong lagi. Setiap tahun mesti ada jadwal mantai. Ini yang bikin kulit jadi eksotis tapi tetep manis. Fufufufu..

Kita istirahat sejenak di rumah Mardani. Malem masih disuruh makan deh sama ibunnya. Dan seperti yang kita rencanakan, kita perjalanan malam balik Malang dan aku ke Surabaya. Ya itu di hari Sabtu malam. Jadi hari Minggu pagi udah nyantai-nyantai di kosan aja.

Suami maen COC (habitual activity) dan akunya paling nyandar aja. Sempet keluar di Minggu malam ke Galaxy. Makan di AW karena suami mau ketemuan ama murid basketnya dulu. Uyeah, sempet ditawari Talk Fusion. Ew.. Nggak deh mending. Modal besar, produk pun masih banyak yang free di luaran, dan internet di Indo jelas belum bisa ngedukung. Menurut aku itu lebih ke Money Game.

Menutup tahun 2015 dengan penuh syukur. Begitu banyak hal yang terjadi dan menjadi tantangan bagi aku secara pribadi maupun dalam bahtera rumah tangga aku dan suami, cieh. Alhamdulillah kami berdua selalu bisa mengatasi perbedaan dengan indah dan damai, haha. Suka duka kami lewati bersama dengan rasa syukur dan tentu saja kami akan selalu siap dengan berbagai tantangan-tantangan ke depan yang jelas akan selalu datang selama nafas masih berhembus.

Welcome 2016. ^_^

No comments:

@nieth_sweet