Kena Tilang! - Dear Life, Affection, Hate and all ever happen...

Saturday, April 20, 2013

Kena Tilang!

My Red Beat yang setia menemaniku, Malang - Surabaya
Pengalaman yang cukup menyebalkan dan bukan untuk yang pertama kalinya ini terjadi lagi..
Ah tapi, ini baru yang ke dua kalinya kok aku ditilang dan 'membayar' polisi (dan enggak mau lagi deh). Kemana uang itu perginya, ke kas negara atau ke kantong pak polisi entahlah tidak paham dan tidak mau tahu juga.

Kalau yang pertama kali dulu banget waktu masih pake motor punya kakak, dan gak nyadar nerobos lampu merah saat barusan lampunya berubah dari ijo ke merah, belum punya sim pula. (.___.)'
Udah pernah aku ceritain juga di salah satu postingan lama.

Ketilang yang baru aja tadi aku alami kejadiannya tepat di depan Royal Plaza di tempat putar balik pertama dari keluar Ketintang.
Ahh.. sebenernya sih sepele banget.. gara-gara bonceng Cici enggak pake helm dan ketangkap dah.. padahal masih asli dekeet banget dari keluar Ketintang. Maksud hati sih barengin Cici sampai naik bis.. nyebrang sekalian gara-gara lupa enggak nurunin Cici di ujung jalan Ketintang.. hemmmmm..
Tapi gak ada alasan deh buat Bapak Polisi untuk enggak nilang.. ckck.. emang lihai ya.. *ya iya lah udah kerjaan nye*
Sampai aku pikir polisi di Surabaya kota rajin-rajin yak.. coba di daerah yang agak macet an di Gempol Porong gitu.. enggak ketemu malahan ama Pak Polisi.. yang ada ya sukarelawan lalu lintas itu..

Well.. udah mau disidang aja pas ditanyain sim dan stnk.. huuft.. Aku pikir karena aku di kota orang, dan gak paham Surabaya banget, agak ngeles dari sidang dan nanya,"Kalo transfer dendanya aja gimana Pak?"
Dan dia bilang sambil nunjukin buku pedoman tilang kayaknya tuh, "Dendanya kalau di transfer bisa, tapi minimal 250rb s/d 1 juta."

Busyet, aku puter otak lagi dengan cepat, *habis enggak ngerti deh hukumnya tilang lalu lintas dan sebagainya*, "Aduh Pak, beneran deh saya enggak ada maksud buat melanggar lalu lintas enggak pakai helm, tadi tuh saya lupa nurunin, jadi maksudnya cuma sekalian aja pengen nyebrangin sampai naik bis.. bla bla bla..." Aku tambahin lagi, "Saya juga mau ke Malang ini Pak.. ";

Akhirnya seperti melakukan sebuah negosiasi cepat, yaaa.. pas lumayan baek ini kelihatannya Pak Polisinya, kebetulan yang nilang dan berhentiin kita sama yang ngurus surat-surat buku tilang orangnya beda, tapi enggak sempet deh lihat mukanya. Udah beribet mikir, pokoknya jangan sampaaii ini STNK ama SIM ditahan.. gitu doang deeh..

Dan sambil meyakinkan bahwa dengan keringanan yang diberikan Pak Polisinya tidak akan membuat SIM dan STNK ditahan aku relain aja duit 50rb ke Pak Polisinya. wkwkwkwk

Yah.. amal Jumat deh ke Pak Polisi.. ckckck..

Tapi enggak nyesel kok aku udah ditilang.. Yah pelajaran juga sih.. Jangan sampai bego di kota orang.. hahahaha..
Anehnya tiap kali kena tilang pasti pas lagi bonceng temen.. ga pernah yang sendirian gitu.. x))

Refleksi juga kayaknya.. dari apa yang udah aku alami dari awal minggu, tepatnya hari Senin, ini di Surabaya.. sampai hari Jumat waktunya balik ke Malang..

Aku ngerasa apes banget.. Dan baru nyadar kalo yang Senin ama Jumat ini berhubungan sama motor..
Senin, gara-gara diparkir di Parkiran Bungurasih selama 3 hari 2 malem mulai Jumat sore, kabel yang menuju ke stater atas (sebenernya enggak ngerti juga kabelnya apaan) putus. Membuat motor aku enggak bisa dinyalain pake hand starter alias starter atas. Bener-bener enggak keluar bunyi apapun waktu dipencet. Aneh.. Kalau cuma kedinginan enggak kayak gitu juga.. aku pernah kok ngalamin..

Dan aku pun sempet nangis.. habisnya udah kondisi badan masih agak kurang fit, mau ke kampus, jam setengah tujuh nyampe parkiran motornya kayak gitu, bengkel masih tutup.. eh orang parkirannya malah kayak kurang peduli.. Kasih argumen, "Ya gitu tuh motor kalo yang pakai cewek, taunya make doang enggak dirawat".

Ya aku emang jarang ngerawat motor sih (mandiin), tapi kalo soal mesin, oli, aku tuh paling rajin servisnya.. Kekurangannya adalah.. beberapa bulan ini, sejak kos di daerah ITS, dan gak tiap hari bawa motor karena aku tinggalin motornya di Malang, tuh starter bawah lama enggak kepakai.. Sampai di UNESA lagi sekarang, saking capeknya dengan jadwal jam 7 sampai 1/2 5, aku tuh sampai udah yang lemes banget enggak pernah pake starter bawah sama sekali juga akhirnya..

Pertolongan datang sekitar jam 8 lebih setelah ada bapak-bapak yang sepertinya juga suka nongkrong di parkiran situ *kurang paham* nelponin orang bengkel, temannya yang bernama Eko, yang deket situ bengkelnya..
Alhamdulillah, kabel disambung dan motor aku bisa nyala..
Kayak gini ini nih yang bikin kapok markir motor di Parkiran Bungurasih.. udah pertama kalinya, eh kayak gini juga..
Bikin aku kudu bawa motor terus aja dari Malang - Surabaya, Surabaya - Malang..
Padahal lagi mikir kesehatan juga.. Hemm...
Dilematis.. -__-

Mengingat minggu yang cukup apes ini, menurut aku sendiri sih.. saatnya ngaca.. refleksi diri..
Iya.. kayaknya aku ditegur olehNya.. atas semua dosa-dosa yang udah aku lakuin.. Atau atas kelalaianku akan kurangnya sedekahku dan juga ibadahku..

Semoga hari-hari ke depan jauh lebih baik..
Dan aku ingin sekali berjanji.. paling tidak kepada diriku sendiri.. untuk selalu berada di jalan-Nya.. jalan yang diridhoi..
Apapun itu..

For everything that happened.. I guess there's no regret.. Just lessons learned.. For me to grow better..

2 comments:

  1. Pelajaran berharga didapat ketika mengalami masalah dan mau memperbaiki diri.. ;)

    ReplyDelete
  2. he he he.. iyah.. thx for reading.. ^^

    ReplyDelete

@nieth_sweet