Bromo Mountain - Dear Life, Affection, Hate and all ever happen...

Tuesday, April 9, 2013

Bromo Mountain

Bromo view dari Pura
Gunung Bromo, pasti udah sangat sering didengar namanya. Yeah, kawasan wisata Bromo - Tengger - Semeru memang sudah menjadi kawasan wisata yang selalu ramai pengunjung, baik dari dalam negeri maupun luar negeri.

Sekilas tentang Gunung Bromo bisa dibaca di sini.

Sebagai orang Indonesia, khususnya orang Malang, Jawa Timur (halah), terhitung udah 5 kali aku ke sana.
Dengan orang yang berbeda-beda, dengan rute yang berbeda, kendaraan yang berbeda, dan tentunya, pengalaman yang beda pula!


View dari Puncak Bromo ke bawah. Paling suka lihatnya ini.

Semuanya belum ada yang aku ceritakan di sini. Jadi mumpung lagi mood nulis dan juga nemu foto-foto lama jaman dahulu kala itu... so.. bolehlah aku share di sini ^^ Ok.. lets start!
  1. First Time at Bromo
  2. Okay, pertama kalinya ke Bromo, dan sangat excitednya karena belum pernah kesana, waktu itu sekitar tahun 2005. Waktu aku masih di Program LF Administrasi di VEDC Malang. Barengan teman seperjuangan, Endah, dan orang2 kantor VEDC kita kesana berangkat malam naik mobil lewat Pasuruan kalau gak salah, waktu itu aku gak begitu ngerti jalan -_-. Aku masih inget, waktu itu yang dibawa mobil Kuda warna biru. Mobil kantor sih.. haha..
    Kita nyampe sana sih jamnya tidur malem ya, jadi sempet nyewa penginapan, yang rencananya buat kita istirahat sambil nunggu jam 3 pagi, saatnya melihat matahari terbit dari penanjakan. Sekitar jam 3 pagi kita beranjak dari penginapan dan pergi ke penanjakan,, cukup dengan jalan kaki.. Setelah mulai terang, kita yang cewek2 ini naik kuda, yang cowok jalan (haha) menuju ke tangga untuk naik ke puncak. Lihat kawah bromo. Naik ke Bromo, boleh dibilang bukan aktifitas hiking seperti naik gunung yang pernah aku lakuin dulu. Panderman. Biarpun gunungnya termasuk pendek, tapi track-nya cukup melelahkan untuk hiking pemula (khusus aku kali). Capek banget rasanya waktu naik. Dan di Bromo ini, yang paling capek dan cuma sebentar aja waktu naik tangga. Yang konon kalo kalian coba menghitung jumlah anak tangganya, pasti gak bisa sama antara hitungan kamu dan temanmu. haha.. (eh tapi aku gak kurang kerjaan gitu ya ngitung, males banget) :)) Oh iya sayang di sini gak ambil foto2 sama sekali.. jaman belum punya hape kamera deh ini..
  3. Yang Kedua kalinya
  4. Pengalaman kedua ke Bromo ini cukup amazing.. Karena apa, karena paginya di hari Sabtu itu masih di tahun 2005, aku dan dengan Endah menemani mahasiswa mahasiswi internship dari Jerman untuk berwisata ke Balekambang dan Kondang Merak. 2 mobil yang disewa dengan total rombongan sekitar 12 orang. Sedikit aneh waktu itu, karena kita bukan guide yah, tapi kita cuma menemani mereka saja kalau misanya butuh sesuatu yang harus mereka komunikasikan dengan bahasa Indonesia.
    FYI aja, orang-orang German itu tidak semuanya bisa berbahasa Inggris bagus juga. Salah seorang yang aku kenal baik, Carsten, juga kadang kesulitan mengingat2 vocab Bahasa Inggris, sehingga kadang kita menggunakan bahasa isyarat atau menunjuk benda yang dia maksud. Haha.. lucu juga sih.. Dan waktu itu, aku sama sekali belum ngerti bahasa Jerman. Hanya sedikit aja vocab yang aku tahu.
    OTW to Bromo turun dari hartop

    Mb Vico dan 2 mahasiswi jerman

    Dan back to the story, pagi sampe siang kita main ke pantai sampai akhirnya sore aku baru nyampai rumah, sekitar jam 5 sore. Menjelang Maghrib aku istirahat, karena malamnya berangkat ke Bromo. Masih dengan mobil kantor VEDC, aku ajak mbak Vico dan adekku yang cewek si Genjreng. Terus 2 cewek Jerman, (maafkan aku lupa nama kalian) dan Pak Edy orang VEDC yang drive.
    kali ini kita berangkat tengah malam, sekitar jam 11 dari Malang, kita tidak ke penginapan or something, tapi nunggu jam aja sampai akhirnya ke penanjakan kita pakai hartop, sampai ke jalan naik batas akhir hartop jalan menuju tangga baru kita naik deh..
    Cukup menyenangkan sekaligus melelahkan.. haha.. x)
  5. Yang Ketiga
  6. Ketiga kalinya ke Bromo, tahun 2010, bersama seseorang yang masih saudara, tetapi kita pernah berharap untuk bisa saling bersama, dan terpisah karena keadaan. haha.. (jadi curhat deh)
    Kali ini aku berangkat ke Bromonya lewat Lumajang, lewat Senduro, dan tiba2 turun ke lautan pasir, sampailah kita ke Bromo. Ya, kali ini pakai motor, dan cuma ber-4 aja. Jadi 2 motor.
    Kalo sebelum-sebelumnya berangkatnya malem, ini kita berangkat pagi, yah.. agak siangan sih.. karena masih saling nunggu. Sebenernya ada beberapa rombongan juga, tapi aku enggak kenal, mereka temennya si Bagus juga tapi yang laennya sih keluarga dari temennya. Jadi sempet barengan di perjalanan awal aja.
    Awalnya enggak pengen naik ke atas, tapi dipikir-pikir udah nyampai sini, dipaksain juga deh naik ke atas.. paling suka itu view ke bawah dari atas. Beautiful.. Subhanallah.. :) Hem,, fotonya yang moment ini mau diupload sih sebenernya, cuman kok tadi gagal. Enggak boleh diupload deh ini berarti.. -_-
  7. Yang Keempat
  8. Gunung Batok sebelahnya Bromo.
    Ini setelah lama gak maen-maen ke sana akhirnya pada suatu hari di tahun 2012 kemarin dengan rombongan rekan-rekan ngajar di SMKN 1 Kepanjen (KANESA) kita yang muda-muda, ya ada juga sih tetuanya tapi belom tua2 banget, berangkat ke sana. Ada beberapa siswa juga yang ikutan. Naik motor berasa touring, kita berangkat dari arah Malang selatan, kita ke Bromo lewat Poncokusumo, Tumpang. Aku bawa red beatku dan ngajakin si Anggie, adek sepupuku di Malang. Niatnya mau nyetir sendiri, tapi ternyata gak dibolehin ama teman-teman cowok, dan akhirnya di switch juga deh. Yang cewek diboncengin ama cowok pokok e. :D 
      Berhenti di salah satu view di Lautan Pasir 
     Lautan pasir terasa lebih lama, panjang dan berdebu. Entahlah. mungkin karena di bulan-bulan akhir 2012 itu hawanya panas dan belum hujan. Rencana awal sebenernya kita tuh mau ke Ranu Pane, dan ternyata enggak kesampaian, karena banyak pendapat. Akhirnya kita pun juga enggak muncak. Jadi cuma berhenti aja di suatu tempat dan makan barengan bekal dari rumah Pak Sobirin. Setelah itu pulang. Lewat Probolinggo - Pasuruan. (Edan wes). Jadi seharian sudah kita berada di jalan. Berangkat pagi, dan malam nyampai rumah di hari Minggu. Senin langsung hajar untuk ngajar lagi.. ha ha.. :))
  9. Yang KeLima
  10. Yang terakhir, masih fresh banget. 2013. Bulan Maret tepatnya tanggal 16-17. Selesai ujian sekolah, ide dari para pemuda-pemudanya SMK PGRI Singosari, yang tiba-tiba ngajakin untuk ke Bromo di Sabtu malam, sampai Minggu pagi.
    Jalurnya beda lagi sekarang. Naik motor dan lewat Pasuruan. Ada view yang sangat keren ketika malam hari dan langitnya cerah. Aku lupa nama daerahnya, yang jelas masih di Pasuruan. Kita sempat berhenti disana sekitar jam 1 an.. cukup lama.

Turun dari Penanjakan

Entah kenapa, Bromo kali ini terasa lebih dingin, eh sebenernya pertama kali ke Bromo dulu juga kedinginan sih, gak bisa tidur jadinya. Tapi ini aku ngerasa lebih dingin pake banget, apa karena kebiasaan di Surabaya panas ya.. hahahaa.. Sampai pakai jaket dan baju double, pake syal, pake topi bulu seperti di kutub, dan kesalahan terbesar adalah : pake jeans! Guys, kalo ke Bromo jangan pake celana jeans ya. Sudah pasti dinginnya akan merasuk deh.. -_-
    Dari Pure viewnya ke Bromo
Terus kita ke Penanjakan jam 3 pagi, sempet ngopi dulu saking dinginnya, kemudian menjelang matahari terbit kita bareng2 dengan pengunjung yang memadati Bromo menyaksikan terbitnya matahari. Sayangnya, kurang maksimal sunrisenya karena tertutup awan.
Masih nongkrong di Pura.
Kemudian karena berbagai hal seperti, kita udah terlalu sering muncak (gaya), kita cuma nongkrong aja di pura sambil lihat bromo dari jauh. Sampai akhirnya kita merasa udah cukup (cukup narsisnya), sekitar jam 9 or 10an kita pulang.

Well.. itu sekilas share tentang Bromonya, lebih tepatnya sih curhat..
Dan pada kesimpulannya, kalau mau kesana tuh paling enak buat cewek nih ya, ya jelas naik mobil, terus jalan dikit, naik kuda ke tangga, akhirnya naik tangga deh ke puncak. Enggak parah2 amat capeknya. Bukan naik gunung kok ini, cuman wisata gunung aja. hihihi.
Tapi kalo mau lebih adventure yah emang naik motor pilihannya. Bisa berhenti di padang pasir buat ambil foto-foto dulu. Kalo ada spot yang bagus bisa berhenti aja dan kemudian foto.

Yah, jadi kalo mau ke Bromo, jangan dipikir mahal juga yah, selama ini saya belum pernah bayar sih soalnya.. -_- (ini apa sih) hihihihi

Okay, see ya next post.. ;)

No comments:

@nieth_sweet