Dear Life, Affection, Hope and all ever happen...

Tuesday, September 22, 2020

Cimory Pandaan
1:49 PM0 Comments

Cimory
Cimory View

Hai guys..

Waktu ada long weekend Agustus kemarin, aku dan bojo pulang ke Pasuruan, lalu aku liat postingan statusnya temen SD, si Boy yang lagi ke Cimory. Aku nanya, emang buka ya? 

Dan kemudian aku pun punya ide ngajak anak2 kecil ama Emak Mertua kesana.. Ya mumpung libur juga..

Tanggal  21 Agustus, hari Jumat kita pun kesana.. Udah sempet aku post juga di Instagram.

Perjalanan kurang lebih setengah jam lah dari rumah Kejayan, Pasuruan ke Cimory Pandaan. Akhirnya 2 mobil sekitar 11an orang semuanya kita rame-rame.

Baru pertama aku kesitu. Trus parkir, masuk antri tiket, Kita ambil paket yang 2 tempat, ke Cimory Dairy Land, sama satunya ke Museum Lulu. Seorangnya kena 50rb. Dapet free yogurt. Dapet discount juga untuk beli minuman atau es krim.

And the adventure begins..                                                

Raffa lihat sapi, ini masih ngantuk dia
Pertama kita ke Cimory Dairy Land. Masuk ke area Dairy Land, itu tuh kayak tempat hewan-hewan macem sapi, kambing-domba, kuda, kelinci, onta, ama apalagi ya banyak,.. Beberapa hewan bisa kita beri makan. Sapi, kelinci, kambing..

Ini di depan rumah kelinci

Bersama unta

Lihat Marmut dengan mbak Naya

Keledai
Tempatnya luas, pemandangannya juga indah. Udaranya lumayan lah, sejuk panas dikit. Kebetulan waktu kesana cuaca cukup cerah, Alhamdulillah..


Dan ada kolam renangnya pula di Dairy Land ini. Kolam renang anak-anak, jadi se mata kaki doang sih. tapi lumayan luas dan ada waterboomnya. Di sekeliling kolam renang ada tempat buat duduk2 ada teduhannya. Lumayan yang tua-tua nggak renang pada nungguin disitu. Aku sih kadang duduk, tapi lebih sering ngikutin bocah berenang dan jalan kesana kemari. Gantian ama bapaknya.

Di pinggir dengan mbak Naya
Cimory Dry Waterpark
Action dulu sama Bapak

 Lalu selesai berenang, bocah bilas mandi. Ganti baju. Kita ke Museum Lulu.

Sebelumnya beli eskrim dulu.

Museum Lulu ini semacam 3D Trick Art, kayak di Taman Parkiran Batu. Kita masuk ke ruangan yang banyak gambarnya. Kita lepas alas kaki juga disana, lalu foto-foto deh kita. Banyak gambar2 lucu-lucu buat foto.


Bocah pun disuruh action. hihi..

Tolong :-D


Pun di masa pandemi dan new normal ini, protokol kesehatan tetap dijalankan. Wajib pake masker di semua area. Yang sering cuci tangan. Disediakan tempat cuci tangan juga disana. Kalo kita sih lepas masker pas foto doang.

Habis dari Museum Lulu kita pun pulang. Bocah tidur udah, karena pas tadi perjalanan berangkat tidur bentar dia, masih belum puas boboknya hehe.. Sampe orang-orang pada  makan bakso di perjalanan pulang, nggak bangun lah dia.. Aku temenin di mobil..

Yeah, begitulah sedikit cerita ke Cimory. See you next post ;-)

Reading Time:

Monday, August 31, 2020

Money Management
3:25 PM0 Comments
Money Management
Money Management

Aku percaya, kalau kita bisa mengelola yg sedikit, Tuhan akan percayakan lebih banyak.

Dulu jaman masih sekolah, kami diberi uang saku mingguan,, so gimana caranya cukup untuk 1 minggu,, kalau habis sebelum akhir minggu yaudah,,nggak ada tambahan 😉 Dan untungnya sih hampir nggak pernah sampai kehabisan..Soalnya kan nggak begitu suka njajan 😂

Lalu lulus SMA, di program Training LF Admin, thn 2004. Waktu itu kita dapat uang saku 100rb sebulan. Dan waktu itu aku memutuskan (idealis banget lah) untuk nggak minta ortu lagi. Jadi gimana caranya 100rb itu bisa cukup dikelola dalam sebulan 😁. Bisa? Ya bisa lah wong tinggal ama makan juga masih ikut ortu. Paling buat transport aja, naik angkot. Aku belum bisa motoran waktu itu 😂
Sampai dibego2in ama tante aku karena aku nggak minta uang saku babe, bodo amat pikirku. Toh masih bisa ini..

Lalu bisa kuliah,, yang mana nggak bayar tapi kita dapet uang saku,, itu juga kelola gmn cukup. Waktu kuliah sambil kerja magang akhirnya malah di'bayar' juga sama sekolah..
Pernah ngelesi privat anak smp jg pas malem,, pagi kerja, malem kuliah juga ngalamin,, jarang dirumah emang jaman masih muda itu 😝

Teaching

Dan akhirnya waktu semester 7, thn 2009, kerja beneran, coz dapat jam ngajar jurusan baru,,Teknik Informatika,, sementara kuliah tinggal skripsi dan 1 matkul saja. Jadi bisa diatur waktunya..

Pas 2010,, ngredit motor, krn ngerasa butuh untuk mobilitas..dan diitung2 pendapatan dan pengeluaran bisa,, jadi berani lah..
Yang jelas,, ketika hutang harus tau gimana cara bayarnya,, itu prinsip.. dan kalau punya hutang dibayar dulu sebelum lainnya..🙂

Pas thn 2011 sama ngajar di smk kepanjen, belilah laptop..
Waktu Praktek Micro Teaching di Program PPGT SMK Kolaboratif di UNESA

Lalu tahun 2012 semakin dipercaya sama Allah untuk kelola lebih banyak lagi, waktu keterima Profesi Guru selama 1 tahun,, dimana kita dapat biaya hidup tiap bulan,, yang setara lah banyaknya dengan kerja. Malah bisa nabung juga. Alhamdulillah.. Soalnya waktu kuliah PPGT jadi mesti ninggalin kerjaan kan, kerja di Sabtu doang..

Kemudian di tahun 2015,, diterima jadi ASN. Yah,, yang jelas lebih baik secara ekonomi..

Well,, Aku percaya, ketika kita bisa kelola yang sedikit, Tuhan akan percayakan lebih banyak.. Dan juga sedekah itu penting,, tiap bulan itu pos yang harus selalu ada..

Semakin kesini juga banyak belajar tentang money management walau hanya via IGS dari Jouska. Dana Darurat itu penting guys.. jadi kayak simpanan sejumlah 3x biaya hidup,, just in case terjadi sesuatu. Seperti kejadian Covid gini, atau aku yang sempat sakit. Jadi Alhamdulillah nggak sampe berhutang lah,, masih bisa ketutup semua pengeluaran dan cicilan 😁

Tipsnya sih,, kenali mana kebutuhan dan keinginan. Kalau butuh tapi belum masuk di budget,, nabung dulu. Kalau sekedar keinginan sih lihat juga, masuk nggak di budget? Cukup nggak? Kalau masuk dan cukup sih hayuk aja..

Kita tuh hidup nggak cuma sekarang jadi preparation dan plan itu perlu.. saat ini juga akan memulai nyiapin dana hari tua.. Cita2 nanti,, bisa menikmati saat tsb tanpa membebani anak cucu. Kalau mati sebelum tua? Ya gpp juga,, Kalau itu nabung bekal buat akhirat.. 😉

*Nulis sambil nunggu antrian2 di samsat. Ceritanya lagi balik nama stnk ini 🙂
Reading Time:

Friday, August 7, 2020

Naik kereta saat Pandemi
4:14 PM1 Comments
KAI Access
Halo guys.. Mau cerita dikit nih about moda transportasi sejak Pandemi..

Jadi setelah cuti sakit selama 5 bulan yang ceritanya ada disini,, aku kembali kerja di bulan Juni kemarin,, dan saat itu masih Pandemi.. tentu saja kepikiran,,, bakal naik apa aku ke Surabaya dari Malang? Naik bis katanya jarang yg beroperasi saat itu. Naik kereta tiketnya aku cek pake aplikasi KAI Access ada tapi nggak sukses2 belinya.. Gak mau masuk ke Link Aja untuk pembayarannya, padahal udah connect.

Akhirnya pergilah ke stasiun Singosari saat jadwal kereta pagi itu dan didonlodin mbaknya aplikasi KAI Access yang lama, dan pagi itu aku beli tiket kereta go show manual..

Dan begitulah.. sampai Stasiun Wonokromo keluar,, kita lewat bilik disinfektan di pintu keluar stasiun baru saat itu lanjut Gojek,, GoRide Instan kebetulan di stasiun udah ada itu di parkirannya Stasiun.

BTW,, saat mau naik kereta kita diperiksa suhu badan dengan Thermo Gun dan pastinya wajib pakai masker. Di setiap stasiun seperti itu.
Social Distancing di kereta
Train Situation

Kemudian pengalaman naik kereta saat pandemi ini adalah kursinya nggak penuh semua,, jadi disilang-silang. Social Distancing lah,, dan saat pagi seringnya aku tahu itu sebangku diisi hanya satu orang.. kadang dua sih.. tapi seringnya satu.. jadilah longgar banget saat naik kereta..

Dan sejak Juni pula aku mengakhiri kos di Keputih 3E karena selama Pandemi ini kantor memberlakuan wfh wfo sehingga kita diberi jadwal seminggu masuk 2 hari saja. Lainnya wfh dan absen online.. kita juga bawa file2 yang diperlukan dirumah kalau sewaktu-waktu perlu data.

Tentu saja sambil berharap SK mutasi segera turun,, aamiin.. biar gak jauh-jauh lagi..

Selama naik kereta ini nyaman sih.. jadwal pagi berangkat dari Stasiun Singosari
am 04.50, biasanya aku berangkat habis Subuhan, lumayan dekat juga stasiunnya.. Terus jam 7.20 pagi sudah sampai Stasiun Wonokromo, Surabaya.

Bisa tidur lagi di kereta kalau ngantuk,, kadang aku tidur lagi kalau bisa tidur.. haha

Dengan jadwal gitu jam 7.45 kurang lebih aku sudah sampai kantor..absen finger jam segitu..
Kursi tunggu di Stasiun Wonokromo
Trus jadwal pulangnya dari Stasiun Wonokromo jam 17.56, jadi aku shalat maghrib dulu di musholanya stasiun sambil nunggu jadwal.. Bawa mukena sendiri gaes biar lebih enak.. Nyampe lagi di Stasiun Singosari jam 20.20,,

Dijemput di Stasiun sama Raffa dan Bapaknya ;-)

Yeah,, lebih enak sih naik kereta gini,, gak terasa capek juga walau pp.

Mungkin karena jarak dari Stasiun ke Kantor lebih deket daripada Kantor ke Terminal Bungur :-D Dan juga jam kerja selama covid berkurang,, jam 15.00 udah boleh pulang.. aku sih kadang jam 4an cabut ke Stasiun.. Kadang ditebengi juga sama mbak Airin yang ngelewati stasiun kalo pas sama jadwal masuk kantornya.. Makaci Mbak Ai ;-)

Dan ini adalah keisengan bikin video pas perjalanan pagi ke kantor ;-))

okay.. Thank you 4 reading..

Banyak nulis karena juga banyak WFH sekarang ;-)
Reading Time:

Friday, July 24, 2020

Sebenernya aku sakit ... ?
3:31 PM0 Comments
Dengan keluarga kelembagaan dari kantor Surabaya. Ini sebelum operasi.
Hai guys.. cerita ini cukup panjang.. Ya bisa dibilang ini lanjutan dari sakitku yang dulu pernah aku tulis disini.. Ketika hampir 3 bulan pasca melahirkan.. Sudah aku ceritakan sedikit banyak di IGku,, Dan karena sekarang ada kesempatan nulis ya bolehlah ditulis aja..

View this post on Instagram

Cerita yg agak panjang.. While waiting. Di 2017 lalu aq pernah sakit. Tiba2.. Mengagetkan.. Waktu itu hampir 3 bln pasca lahiran cuti dah mw habis, dan mau ujian prajab pula. Tiba2 aq kyk org stroke, kaki kiri sama sekall ga bisa digerakkan. Kaget lah.. Tadinya kyk ya sehat2.. Bahkan aq opname pertama ya waktu itu. Dicari sebabnya g ketemu, dicek darah semua normal, cuma hasil ct scan mengatakan ada penyumbatan di otak. Perlu di MRI lagi supaya lebih jelas.. Dan aq pasrah saja dirawat 10 hari di Prima Husada Singosari. Aq pikir andai g pulih dan harus gugur pun aq terima. Ternyata aq bs pulih dan kembali kerja di Surabaya.. Bahkan penguji prajab datang ke kantor. Aq tak perlu ke Semarang.. Yang lebih penting aq bisa momong anakku lagi. Tapi ya aq jalan waktu itu sambil latihan sih..aq kira sesuatu di otak itu belum beres.. Hehe. Tetap semangat.. 😉 *ilustrasi foto hasil ct scan 2020
A post shared by Yuanita Safitri Heryati (@nieth_sweet) on
Sakitku yang waktu itu belum jelas karena pasca lumpuh sebelah kiri dan sembuh aq masih MRI kepala di tahun 2018, karena BPJS kan antri. Dan aq tahu hasilnya Oktober 2018. Awal tahun 2019 aku periksa2 waktu itu sudah dirujuk ke Bedah Syaraf karena dari hasil MRI waktu itu masih belum jelas, ada dua kemungkinan tumor otak, atau infeksi, karena ada multiple lession di kepalaku, ada di beberapa titik. Dan waktu itu sudah disuruh operasi vp shunt,, tp aku gak mau dan kabur.. masa ya harus operasi sih.. kalo bisa dengan jalan lain lah..

Ya cari cara herbal dsb lah.. jaga makan, jaga kondisi, olahraga juga. Cari cara alami gitu..

Lalu.. bertahan tanpa tindakan dan obat2an di sepanjang tahun 2019, sampai akhirnya di akhir tahun 2019 mulai terasa pusing-pusing lebih parah, lebih sering.. sampai kudu nangis lah rasanya..

Akhirnya aku putuskan periksa2 lagi.. dari dr syaraf di RS Prima Husada Singosari, aku minta dirujuk ke RS Persada saja, jangan ke RSSA (RSUD Saiful Anwar) karena di RSU jelas lebih rame pasiennya.. Rencana memang minta MRI lagi dan yeah, selanjutnya lihat nanti..

Setelah MRI yang cukup antri seminggu saja di Persada, nggak kayak RSU yang bisa sampai 6 bulan waktu di tahun 2018 lalu, then seminggu kemudian hasilnya bisa diambil.

Hasilnya masih kurang lebih sama dengan yang MRI pertama. Ada Multiple Lession di Otakku yang menyebabkan kelebihan cairan atau Hydrocephalus. Kemungkinan2 nya antara tumor otak, abses, atau Multiple Sclerosis. Di hasil bacaan MRI waktu itu begitu.

Dan setelah ketemu dokter syaraf lagi, tetap dirujuk ke RSU, dengan pertimbangan alat lebih lengkap, dan ketemu banyak dokter juga dengan membawa hasil MRI, hampir semua dokter menyarankan operasi vp shunt dulu untuk mengurangi kelebihan cairan.

Puncak pusing-pusing selesai tahun baru, waktu itu aku dirumah Song-song, rame kan pada kumpul. Aq pulang kesana sudah sejak natal kayaknya, karena pikirku biar gak ribet masak kayak dirumah,, he he,, karena aku juga masih pusing-pusing nggak bisa enak lah..

Keluarga waktu itu sudah tahu sakitku,, sebelumnya aku nggak kasih tahu kan yang hasil MRI pertama.. Jadi yaudah semakin kayak disuruh medis..

Tanggal 1 Januari 2020.. awal tahun baru, aku pusing banget.. keluarga nawarin ke UGD tah,, emang pesennya dr. Made, dr syaraf RS Persada yang periksa aku, disaranin, kalau pusing banget langsung ke UGD aja..

Awalnya ke UGD RS Persada, lalu setelah diberi pertolongan pertama, dirujuk ke RSSA juga. Memang tetap harus operasi. Vp shunt. Dan karena Persada itu RS Swasta, dia operasinya gak bisa pakai BPJS, kalau mau pakai BPJS ya di RSU.. oklah. karena kita orang bukan Crazy Rich, yaudah ke RSU aja... Thanks to BPJS,,
Keluarga Akademik dari kantor LLDikti
Opname mulai tanggal 1 Januari 2020, well yeah menagawali tahun di rumah sakit, operasi dijadwalkan tanggal 6. Karena antri yang udah daftar duluan untuk ditangani. Jadilah waiting.. Dan yeah, selama nunggu itu banyak banget temen-temen dan saudara yang datang,, temen kantor dari Surabaya, temen kerja, temen SMP, SMA, vedc, teman kuliah, tetangga perumahan.. Keluarga Malang, Pasuruan, Lumajang.. you guys really a thing.. Thank you a lot..
With Enny and Ayu
Doa-doa dari mereka sangat berarti.. Hanya terimakasih yang bisa kusampaikan..
Dengan Keluarga Pasuruan
Dan saat operasi pun tiba.. Saat masuk ruang operasi dan kemudian dibius, sudah aku tidak sadar.. Pas sudah selesai dan sadar aku merasa dingin, pengen pipis.. dan bangun.. aku kira aku belum dioperasi ternyata sudah.. dan aku pun tak punya rambut.. namanya operasi bedah syaraf, operasi kepala, ya mau tak mau memang mesti digundul dulu kepalanya..

Untuk penanganan awal emang aku disaranin operasi vp shunt, jadi dipasang selang untuk buang cairan dari kepala, disalurkan ke perut. Dan selang ini katanya dokternya sih permanen.. nggak perlu diambil lagi.. Dan rencana akan operasi lanjutan yaitu Biopsi, untuk tahu apa sih sebenernya yang ada di otakku. Dan ini belum tahu kapan.
Setelah operasi tanggal 8 Januari aku boleh pulang..recovery di rumah..waktu itu aku pulang ke rumah ortu di song2.. waktu aku opname pun, Raffa ada di rumah song2.. yeah.. maaf ya nak.. ibu masih berusaha untuk sehat..
Hari ke-sekian dirumah. Dijenguk teman2 dari Surabaya.
Drama dimulai setelah operasi.. keseimbangan hilang..jalan pun mesti pegangan.. mau ngapa2in berat..

Dan akhirnya aku cuti sakit lama.. Masa-masa recovery itu kemarin berasa lama dan cukup sedih karena aku jauh dari normal. Aku juga bolak balik ke RS buat kontrol, awalnya kontrol jahitan sampai lepas jahitan. Lalu lanjut tes darah anti tumor, buat tahu kalau di badan ini ada kah tumor karena kalau dari hasil MRI yang multiple itu artinya penyebaran dari tempat lain yang masih dicari dari mana. Kemana-mana sama suami juga.. Thanks for always be there even on my darkest time..

Kepalaku masih agak sering pusing waktu itu, sampai akhirnya diperiksain lagi ama ibu ke dr Bedah Syaraf di RS Aisyah, dan sempat di ct scan lagi disana buat ngeliat vp shunt yang ada di otakku. Apa nggak bener jadi bikin pusing? Alhamdulillah hasilnya baik..

Setelah hasil tes anti tumor di RSSA diketahui negatif dan para dokter melihat hasil MRI pun lebih cenderung ke infeksi otak, karena tb, tuberkuloma, maka aku diberi pengobatan. OAT (obat anti tb).
Jadi akhirnya didiagnosa tb otak. Dan akhirnya aku opname lagi dari akhir Februari sampai awal Maret. Rencana sekitar 3 minggu opnamenya tapi waktu itu 2 minggu sudah boleh pulang..

Agak beda dengan opname pertama di Januari aku di ruangan 2.1 - 1, yang opname kedua ini awalnya di Ruang 25, kemudian besoknya dipindah ke 24B.
Soalnya yang di ruangan 25 kan gabung ama pasien2 tb yang takutnya nular juga kan.. Sementara aku tb otak yang insyaallah nggak nular karena di paru-paru nggak ada bakterinya.

Waktu mau opname itu aku nangis karena bakal nggak ketemu Raffa cukup lama kan..Yaudah pasrah..

Waktu opname kedua, tiap hari dapet  suntikan streptomycin di pantat, yang harus disuntikkan selama 60 hari, dan obat oral juga.

Aku sempat mual-mual dan muntah karena efek obat sepertinya hingga liver nggak kuat..nggak bisa makan karena tiap makan pasti mbalik..

Saking lamanya opname sampai ganti2 orang partner di ruangan, kan sekamar isi 2 orang untuk kelas 1 bpjs, yang pasien kemo lah, yang pasien cuci darah, dll..

Oh iya, ketika pagi sampe sore aku ditungguin ama tanteku dari Bululawang, Tante Yuni, yang Alhamdulillah sedang nggak ada kesibukan jadi bisa nungguin aku. sementara sekitar maghrib sampe besok paginya suami yang jaga.. Dia mesti kerja juga kan, kasian udah sering banget ninggalin kerjaannya karena harus bolak balik RS nganter aku..

Tante Yuni dari bululawang akhirnya aq suruh bawa motorku yang sebelumnya aku pakai di Surabaya. pas hari Jumat diambil ama bojo ke Surabaya,, baliknya sampe Malang hujan-hujan dia..

Ngrasain opname lama, sampai akhirnya aku di evaluasi MRI lagi tanggal 3 Maret. Waktu itu uda daftar MRI dari kapan sih.. dan kali itu antrinya lumayan cepat juga,, nggak selama Tahun 2018 lalu.

Setelah 2 minggu dan boleh pulang, aku pulang ke rumah perumahan dulu karena kangennn ama rumah sendiri selama akhir tahun sampe sakit kemarin di rumah ebes di Song2 tok.. Di rumah semalem, besoknya balik ke Song2,, kangen Raffa..

Terus sempet ada Arisan Keluarga dirumah karena aku minta dapet terakhir2 jadi aku yang dapet, dan aku pengen ngadain dirumah karena biar rumah rame kan selama ini udah ditinggal pas aku sakit. Paling bojo pulang bentar2, kayak ambil baju, bersih2, bentar doang..

Pengobatan jalan terus, aku juga suntik sampe 60 hari, awalnya waktu opname di RS, dan sisanya di puskesmas ardimulyo aku tiap hari ke UGDnya, obatnya dikasih dari RSSA, jadi tinggal nyuntik aja di Puskesmas.

Aku masih kontrol terus seminggu sekali ke RS, dan juga cek darah sebelum ke poli untuk cek SGOT, SGPT.. kondisiku lebih baik lah dari pasca operasi waktu itu,, jalan walau belum normal dan seimbang, tp sudah lebih baik,, naik tangga waktu mau ke Poli di RSSA juga bisa dengan pegangan. Sebelumnya susah banget dan mesti digandeng suami.

Sampai kemudian aku merasa sungkan juga karena cuti sakit udah lama,, aku juga proses pengajuan pindah (mutasi) ke Malang. Sebelum sakit kan aku udah apply untuk pengajuan pindah, dan waktu akhir Januari surat lolos butuh dari P4TK BOE Malang telah aku dapatkan. Selanjutnya proses melepas dari kantor Surabaya dan sekitar bulan maret berkas2 yang dikirim dari kantor Surabaya aku sampaikan ke P4TK BOE Malang.

Setelah kesulitan ada kemudahan.. iya.. itulah janjiNya.. Membuatku terharu di tengah sakitku mendapat kabar itu.. Cerita soal ini next post aja kalau sudah keluar SK pindah yang mudah2an segera.. aamiin..

Dan akhirnya tepat 5 bulan sudah aku cuti sakit.. Dan bebarengan juga Pandemi Covid dari bulan April atau Mei, jadinya semua pada stay at home, bahkan lebaran pada gak boleh mudik.. aku sih sudah stay at home duluan dari bulan Januari..

Aku juga sudah tinggal di rumah sendiri sejak bulan April mungkin,, karena kalau dirumah sendiri otomatis bisa aktifitas segala macem yang aku pengen, dan sambil melatih sih.. Karena dasarnya aku tuh kayak gemes mau ngapa2in,, yah pelan-pelan lah.. hati2. karena juga tangan kananku belumlah senormal dulu.. masih ada tremor..

Aku juga alhamdulillah bisa puasa waktu bulan Ramadhan kemarin.. Masih minum obat, jam minumnya aku buat malem, karena obatnya cuma sekali dalam sehari.

Dan sejak sekitar akhir bulan Mei, aku pun pindah kontrolnya ke RS Lawang Medika, dengan dr. Badrul yang mana beliau adalah dokter syaraf senior di RSSA yang spesialisasinya infeksi. Prakteknya di Lawang Medika sore kalo di RSSA kan pagi.

Kenapa pindah karena di RSSA sangat lama biasanya kita pagi kesana, siang menjelang sore baru kelar sama obat2nya.. jadi capek juga kan.. Dan waktu di RSSA tuh seringnya dengan para dokter muda dan berganti2 orang. Setelah ditanya ini itu mereka biasanya akan konsultasikan ke dokter senior disitu. Nah biasanya ya ke dr. Badrul itu. Jadi yaudahlah ke Lawang Medika aja. Selain karena dokternya pasti beliau, disana juga pasien lebih sedikit. Datang jam setengah 4 sore jam 5 kemudian sudah kelar. Jadi nggak terlalu capek nunggu kan kayak di RSSA.. Juga RSnya lebih dekat dibandingkan harus ke RS Saiful Anwar di Malang kota.

So pengobatan bakal masih lama, ya dijalani saja, karena katanya tb otak ini minimal 9 bulan pengobatan,, yah setaunan lah.. Dan sejak Juni kontrol ke dokternya jadi sebulan sekali..

Sambil menjalani aktifitas..

Dan sejak bulan Juni, tepatnya tanggal 11 aku mulai kerja lagi. Ke Surabaya.. naik kereta.
Karena Corona pula jadi di ruangan masuknya dijadwal, wfo wfh gt.. Work from home, work from office.. Kalo pas wfh kita absennya online.. Ada hikmahnya juga si Corona.. Lebih banyak waktu dengan keluarga ;-)

Akupun seminggu kerja 2 hari aja, dan karena cuma 2 hari jadi PP aja by KA. Jadwalnya lumayan pas lah.. pagi jam 4.50 dari stasiun Singosari. malem jam 8.20 pm uda nyampe Stasiun Singosari lagi. Aku turunnya di Stasiun Wonokromo aja karena jalannya lebih deket keluarnya. Lalu Nggojek sampe kantor.

Sambil nunggu SK pindah sambil kerja ya kan..

Bismillah..

Sambil terus berjuang menuju sehat.. :-)
Menjalani takdirNya dengan berusaha dan berdoa..^^

Sungguh aku pikir usiaku nggak lama, aku udah pasrah kalo demikian,, udah nggak takut mati,, ya cuman kepikiran yang bakal ditinggalin,, but, ternyata Tuhan  masih memberi kesempatan..
Dijalani saja apapun ke depan.. Insyaallah Allah beri kekuatan.. Aamiin..
Reading Time:

Wednesday, July 8, 2020

Raffa Lihat Rusa
2:39 PM0 Comments
Kasih maem rusa
Hai guys..

Mau cerita dikit soal pengalaman lihat rusa si adek  Raffa.. x)

Lihatnya dimana sih? Masih Singosari aja, di Perumahan Singhasari Residence, daerah Klampok, dari Tumapel naik terus, sampai SMPN 2 Singosari masih naik, dan gerbang perumahannya cukup besar di kiri jalan.

Jadi sebenernya itu cuma di jalan masuknya perumahan, ada banyak rusa yang dipelihara disitu. Dan akhirnya cukup banyak dikunjungi pula oleh orang-orang yang tau.

Sudah ke-dua kali sih Raffa kesini. Yang pertama udah lama banget x) agak lupa kapan..

Terus yang kedua barusan kemarin..

Rusanya ada lumayan banyak, dan tempat rusanya juga luas banget dibatasi pagar gitu.. tempat rusanya lebih luas gaes daripada rumah guweh xixixi

Dulu waktu pertama kesitu sih ada yang jual balon  segala macem, kemarin lebih sepi sih.. apa karena waktu dulu sore juga kesananya,, yang kemarin siang..

Rusa-rusa itu dikasih makan daun-daunan ama anak-anak yang pada kesana..

Raffa pun berani kasih makan rusa2 itu hihi,, habis ngasih makan dia lonjak-lonjak girang.. Seneng banget dia..

Ini sempet aku videoin, dan iseng2 banget edit trus upload di youtube.. Pas lagi nunggu kereta kemarin.. hihihi.. Masih amatir sih.. itung2 buat save documentation aja sih.. Mungkin bakal coba upload another moment.. x)

Karena ini udah new normal tapi masih dalam Pandemic juga, jadi tetap pakai masker kemana-mana ya.. ;-) jaga jarak.. dan cuci tangan. Apalagi habis keluar rumah penting untuk cuci tangan dan kaki kalo sudah sampai rumah ;-)

oke gaes.. see you next post ;-)
Reading Time:

@nieth_sweet